Sekilas Tentang Riyad al-Shalihin

KITAB RIYADUSH SHALIHIN

 

  1. A.    Biografi Imam an Nawawi

Beliau adalah Al-Imam al-Allamah Abu Zakaria Yahya bin Syaraf bin Mury bin Hasan bin Husain bin Muhammad bin Jum’ah bin Hizam an-Nawawi ad-Dimasyqi. Beliau lahir pada bulan Muharram tahun 631 H / 1233 M di desa Nawa, dekat kota Damaskus.

Pada tahun 649 H, an-Nawawi, dengan diantar oleh sang ayah, tiba di Damaskus dalam rangka melanjutkan studinya di Madrasah Dar al-Hadits. Dia tinggal di al-Madrasah ar-Rawahiyyah yang menempel pada dinding masjid al-Umawy dari sebelah timur. Pada tahun 651 H, dia menunaikan ibadah haji bersama ayahnya, lalu pulang kembali ke Damaskus.

Adapun guru-guru beliau antara lain : Abdul Aziz bin Muhammad Al-Ashari, Zainuddin bin Abdud Daim, Imaduddin bin Abdul Karim Al-Harastani, Zainuddin Abul Baqa, Khalid bin Yusuf Al-Maqdisi An-Nabalusi dan Jamaluddin Ibn Ash-Shairafi, Taqiyuddin bin Abul Yusri, Syamsuddin bin Abu Umar. Dia belajar fiqih hadits (pemahaman hadits) pada asy-Syaikh al-Muhaqqiq Abu Ishaq Ibrahim bin Isa Al-Muradi Al-Andalusi. Kemudian belajar fiqh pada Al-Kamal Ishaq bin Ahmad bin usman Al-Maghribi Al-Maqdisi, Syamsuddin Abdurrahman bin Nuh dan Izzuddin Al-Arbili serta guru-guru lainnya. Dan adapun murid-murid beliau antara lain : al-Khatib Shadruddin Sulaiman al-Ja’fari, Syihabuddin al-Arbadi, Shihabuddin bin Ja’wan, Alauddin al-Athar dan yang meriwayatkan hadits darinya Ibnu Abil Fath, Al-Mazi dan lainnya. [1]

Imam an Nawawi memiliki tiga karakteristik yang menonjol dalam bidang intelektualnya. Adapun tiga karakteristik itu antara lain :

  1. Kegigihan dan keseriusannya didalam menuntut ilmu dari kecil hingga remaja. Hal ini dibuktikan beliau dengan berhasil menghafal kitab Tanbih al-Ghafilin dalam waktu empat bulan setengah dan sisa waktu lainnya beliau gunakan untuk menghapal seperempat permasalahan ibadat dalam kitab al-Muhadz-dzab karya asy-Syairazi.
  2. Keluasan ilmu dan wawasannya. Dalam hal ini, murid beliau ‘Alauddin bin al-‘Atstsar bercerita, “Pertama beliau dapat membacakan 12 pelajaran setiap harinya kepada para syaikhnya beserta syarah dan tash-hihnya. kedua, pelajaran terhadap kitab al-Wasith, ke tiga terhadap kitab al-Muhadzdzab, keempat terhadap kitab al-Jam’u bayna ash-Shahihain, kelima terhadap kitab Shahih Muslim, keenam terhadap kitab al-Luma’ karya Ibnu Jinny di dalam ilmu Nahwu, ke tujuh terhadap kitab Ishlah al-Manthiq karya Ibnu as-Sukait di dalam ilmu Linguistik (Bahasa), kedelapan di dalam ilmu Sharaf, kesembilan di dalam ilmu Ushul Fiqih, kesepuluh terkadang ter-hadap kitab al-Luma’ karya Abu Ishaq dan terkadang terhadap kitab al-Muntakhab karya al-Fakhrur Razy, kesebelas di dalam Asma’ ar-Rijal, keduabelas di dalam Ushuluddin. Beliau selalu menulis syarah yang sulit dari setiap pelajaran tersebut dan menjelaskan kalimatnya serta meluruskan ejaannya”.
  3. Produktivitas beliau didalam membuat karya tulis. Beliau telah membuat karya tulis sejak tahun 660 H saat beliau berumur 30an tahun. Adapun karya tulis beliau antara lain :
  • Al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab (المجموع شرح المهذب), panduan hukum Islam yang lengkap;
  • Minhaj ath-Thalibin (منهاج الطالبين وعمدة المفتين في فقه الإمام الشافعي);
  • Tahdzib al-Asma (تهذيب الأسماء);
  • Taqrib al-Taisir (التقريب والتيسير لمعرفة سنن البشير النذير), pengantar studi hadits;
  • Al-Arba’in an-Nawawiyah (الأربعين النووية), kumpulan 40 -tepatnya 42- hadits penting;
  • Syarh Shahih Muslim (شرح صحيح مسلم), penjelasan kitab Shahih Muslim bin al-Hajjaj;
  • Ma Tamas Ilaihi Hajah al-Qari li Shahih al-Bukhari (ما تمس إليه حاجة القاري لصـحيح البـخاري);
  • Riyadhus Shalihin (رياض الصالحين), kumpulan hadits mengenai etika, sikap dan tingkah laku;
  • Tahrir al-Tanbih (تحرير التنبيه);
  • Al-Adzkar (الأذكار المنتخبة من كلام سيد الأبرار), kumpulan doa Rasulullah;
  • At-Tibyan fi Adab Hamalah al-Quran (التبيان في آداب حملة القرآن);
  • Adab al-Fatwa wa al-Mufti wa al-Mustafti (آداب الفتوى والمفتي والمستفتي);
  • At-Tarkhis bi al-Qiyam (الترخيص بالقيام لذوي الفضل والمزية من أهل الإسلام);
  • Matn al-Idhah fi al-Manasik (متن الإيضاح في المناسك), membahas tentang haji.[2]

Para pengarang buku-buku ‘biografi’ (Kutub at-Tarajim) sepakat, bahwa Imam an-Nawawi merupakan ujung tombak di dalam sikap hidup ‘zuhud’, teladan di dalam sifat wara’ serta tokoh tanpa tanding di dalam ‘menasehati para penguasa dan beramar ma’ruf nahi munkar’.

Pada tahun 676 H / 1278 M, Imam an-Nawawi kembali ke kampung halamannya, Nawa, setelah mengembalikan buku-buku yang dipinjamnya dari badan urusan Waqaf di Damaskus. Di sana beliau sempat berziarah ke kuburan para syaikhnya. Beliau tidak lupa mendo’akan mereka atas jasa-jasa mereka sembari menangis. Setelah menziarahi kuburan ayahnya, beliau mengunjungi Baitul Maqdis dan kota al-Khalil, lalu pulang lagi ke ‘Nawa’. Sepulangnya dari sanalah beliau jatuh sakit dan tak berapa lama dari itu, beliau dipanggil menghadap al-Khaliq pada tanggal 24 Rajab pada tahun itu. Di antara ulama yang ikut menshalatkannya adalah al-Qadly, ‘Izzuddin Muhammad bin ash-Sha`igh dan beberapa orang sahabatnya. [3]

  1. B.     Setting Historis

Sampai saat ini penyusun belum menemukan data yang akurat tentang sejarah penulisan kitab ini. Akan tetapi dalam mukaddimahnya beliau mengisyaratkan bahwasanya pada saat itu umat Islam tidak begitu mengamalkan ajaran agama dengan sungguh-sungguh sehingga beliau ingin membuat sebuah kitab yang bisa dijadikan panduan untuk memahami dan mengamalkan ajaran pokok Islam dengan menggunakan dalil-dalil yang shahih. Bahkan beliau mengawali setiap bahasannya dengan ayat-ayat Al Qur’an yang kemudian dilanjutkan dengan  penjelasan dari hadis-hadis yang shahih maupun hasan.

Dan dalam mukaddimahnya beliau juga mengajak kepada kita semua untuk mengamalkan hadis-hadis Nabi saw. Dan sesuai namanya, kitab ini dituliskan dengan tujuan agar umat Islam bisa menjadi orang-orang yang shalih dan menjauhkan diri dari hal-hal yang dilarang Allah.

Di akhir mukaddimahnya beliau meminta kepada semua pembaca kitabnya agar mendoakan beliau dan keluarga beliau. Semoga amal-amal beliau diterima Allah dan segala kesempatan beliau di alam kubur dilapangkan Allah serta semua kesusahan beliau dihapuskan oleh Allah SWT, amin.

  1. C.    Sistematika, Metodologi dan Isi Kitab

Kitab ini menggunakan sistematika penulisan kitab standar arabic yang mana setiap pembahasannya berisikan beberapa kitab dan kitab-kitab tersebut memuat beberapa bab. Dalam setiap bab berisikan tema-tema tertentu yang diawali oleh ayat-ayat Al Qur’an, lalu dilanjutkan dengan penjelasan dari hadis-hadis Nabi dan para shahabah. Dan terkadang juga dicantumkan penjelasan dari pentakhrij hadis dan rawi hadis.

Kitab Riyadhush Shalihin karya imam an Nawawi ini terdiri dari 18 kitab, 351 bab dan 1896 hadis. Untuk lebih jelasnya, penyusun akan menguraikan rincian kitab tersebut.

Ktab pertama berisikan 83 bab dengan tema yang berbeda sehingga kitab ini disebut juga Kitab Abwabul Mutafarriqah (kitab yang memuat bab-bab yang berbeda). Adapun rincian dari bab-bab tersebut antara lain :

  1. Ikhlas dan masalah niat dalam segala perbuatan, perkataan dan tingkah laku baik lahir maupun batin (الإخلاص وإحضار النية في جميع الأعمال والأقوال والأحوال البارزة والخفية). Bab ini berisikan 3 ayat Al Qur’an dan 12 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  2. Taubat (التوبة). Bab ini berisikan 3 ayat Al Qur’an dan 11 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi serta beberapa riwayat dari shahabah.
  3. Sabar (الصبر). Bab ini berisikan 6 ayat Al Qur’an dan 29 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi serta beberapa riwayat dari shahabah.
  4. Jujur (الصدق). Bab ini berisikan 3 ayat Al Qur’an dan 6 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  5. Menjaga diri (المراقبة). Bab ini berisikan 6 ayat Al Qur’an dan 9 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim, Turmuzi dan Abu Daud.
  6. Takwa (التقوى). Bab ini berisikan 6 ayat Al Qur’an dan 5 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  7. Yakin dan tawakal (اليقين والتوكل). Bab ini berisikan 8 ayat Al Qur’an dan 11 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi serta beberapa riwayat dari shahabah.
  8. Teguh pendirian (الاستقامة). Bab ini berisikan 3 ayat Al Qur’an dan 2 hadis yang diriwayatkan oleh Muslim.
  9. Memperhatikan kebesaran makhluk-makhluk Allah Ta’ala, kebinasaan dunia, hal-ihwal akhirat dan lain sebagainya serta pengendalian diri dan membiasakannya untuk selalu beristiqamah (التفكر في عظيم مخلوقات الله تعالى وفناء الدنيا وأهوال الآخرة وسائر أمورهما وتقصير النفس وتهذيبها وحملها على الاستقامة). Bab ini berisikan 6 ayat Al Qur’an dan hadisnya adalah hadis yang terdapat dalam bab sebelumnya.
  10. Bersegera berbuat baik dan menganjurkan kebajikan serta bersunguh-sungguh didalam mengerjakannya tanpa ragu-ragu (المبادرة إلى الخيرات وحث من توجه لخير على الإقبال عليه بالجد من غير تردد). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 8 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  11. Bersungguh-sungguh dalam beramal (المجاهدة). Bab ini berisikan 6 ayat Al Qur’an dan 17 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  12. Anjuran untuk senantiasa memperbanyak amal kebaikan terutama pada usia tua (الحث على الازدياد من الخير في أواخر العمر). Bab ini berisikan 1 ayat Al Qur’an dan 4 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  13. Penjelasan tentang banyaknya jalan menuju kebaikan (بيان كثرة طرق الخير). Bab ini berisikan 4 ayat Al Qur’an dan 25 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  14. Berhemat dalam beribadah (الاقتصاد في العبادة). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 10 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  15. Menjaga amal-amal perbuatan (المحافظة على الأعمال). Bab ini berisikan 4 ayat al Qur’an dan 3 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  16. Perintah untuk selalu menjaga sunnah dan adab-adabnya (الأمر بالمحافظة على السنة وآدابه). Bab ini berisikan 12 ayat Al Qur’an dan 12 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  17. Wajibnya melaksanakan hukum-hukum Allah serta mendengarkan ajakan untuk berbuat baik dan larangan untuk berbuat munkar (الانقياد لحكم الله وما يقول من دعى إلى ذلك وأمر بمعروف أو نهى عن المنكر). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 1 hadis yang diriwayatkan oleh Muslim.
  18. Larangan untuk melakukan bid’ah dan mengada-ada dalam urusan agama (النهي عن البدع ومحدثات الأمور). Bab ini berisikan 5 ayat Al Qur’an dan 2 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  19. Orang yang mula pertama melakukan kebaikan atau kejahatan (من سن سنة حسنة أو سيئة). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 2 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  20. Memberi petunjuk kepada kebaikan serta mengajak kepada kebenaran atau kesesatan (الدلالة على خير والدعاء إلى هدى أوضلالة). Bab ini berisikan 4 ayat Al Qur’an dan 4 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  21. Tolong-menolong dalam kebaikan dan takwa (التعاون على البر والتقوى). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 4 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
  22. Nasehat (النصيحة). Bab ini berisikan 3 ayat Al Qur’an dan 2 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  23. Menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemunkaran (الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر). Bab ini berisikan 8 ayat Al Qur’an dan 14 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim, Turmuzi, Nasai dan Abu Daud.
  24. Beratnya siksaan orang yang menyuruh kepada kebaikan dan melarang berbuat munkar sedangkan dirinya sendiri tidak melakukan (تغليظ عقوبة من أمر بمعروف أو نهى عن منكر وخالف قوله فعله). Bab ini berisikan 4 ayat Al Qur’an dan 1 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
  25. Perintah untuk menunaikan amanah (الأمر بأداء الأمانة). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 4 hadis yang diriwayatkn oleh Bukhari dan Muslim.
  26. Pengharaman untuk berbuat kezhaliman dan perintah untuk mengembalikn hak orang-orang yang dizhaliminya (تحريم الظلم والأمر برد المظالم). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 19 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
  27. Menjunjung kehormatan umat Islam dan penjelasan tentang hak-hak mereka serta masalah kasih sayang mereka (تعظيم حرمات المسلمين وبيان حقوقهم والشفقة عليهم ورحمتهم). Bab ini berisikan 4 ayat Al Qur’an dan 18 hdis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  28. Menyembunyikan rahasia umat Islam dan larangan untuk menyebarkannya kecuali dalam kondisi darurat (ستر عورات المسلمين والنهي عن إشاعتها لغير ضرورة). Bab ini memuat 1 ayat Al Qur’an dan 4 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
  29. Memenuhi kepentingan umat Islam (قضاء حوائج المسلمين). Bab ini berisikan 1 ayat Al Qur’an dan 2 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
  30. Syafa’at (الشفاعة). Bab ini berisikan 1 ayat Al Qur’an dan 2 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
  31. Mendamaikan orang yang bersengketa (الإصلاح بين الناس). Bab ini berisikan 4 ayat Al Qur’an dan 4 hadis riwayat Bukhari dn Muslim.
  32. Keutamaan orang-orang Islam yang lemh dan fakir miskin (فضل ضعفة المسلمين والفقراء والخاملين). Bab ini berisikan 1 ayat Al Qur’an dan 8 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
  33. Menyayangi anak yatim, anak perempuan, orang-orang yang lemah dan miskin, serta berbuat baik, merendahkan diri dan bermurah hati terhadap mereka (ملاطفة اليتيم والبنات وسائر الضعفة والمساكين والتواضع معهم وخفض الجناح). Bab ini berisikan 5 ayat Al Qur’an dan 13 hadis yang diriwatkan oleh Bukhri, Muslim, Nasai dan Abu Daud.
  34. Pesan didalam bergaul dengan wanita (الوصية بالنساء). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 8 hadis yang diriwayatkn oleh Bukhari, Muslim, Turmuzi dan Abu Daud.
  35. Hak Suami atas Istrinya (حق الزوج على المرأة). Bab ini berisikan 1 ayat Al Qur’an dan 8 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  36. Nafkah terhadap keluarga (النفقة على العيال). Bab ini berisikan 3 ayat Al Qur’an dan 8 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Abu Daud.
  37. Mendermakan sebagian harta yang dicintai dan yang baik (الإنفاق مما يحب ومن الجيد). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 1 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
  38. Kewajiban menyuruh keluarga, anak-anak yang sudah cukup besar dan orang-orang yang berada dibawah kekuasaannya untuk taat kepada Allah Ta’ala serta mencegah mereka dari penyelewengan, mendidik dan melarang mereka dari perbuatan maksiat (وجوب أمره أهله وأولاده المميزين وسائر من في رعيته بطاعة الله تعالى ونهيهم عن المخالفة وتأديهم ومنعهم عن ارتكاب منهي عنه). Bab ini berisikan 2 ayat Al Qur’an dan 5 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Abu Daud.
  39. Hak tetangga dan pesan untuk selalu berbuat baik terhadapnya (حق الجار والوصية به). Bab ini berisikan 1 ayat Al Qur’an dan 9 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Turmuzi.
  40. Berbuat baik kepada orang tua dan bersilaturrahmi (بر الوالدين وصلة الأرحام). Bab ini berisikan 6 ayat dan 6 hadis riwayat Bukhari dan Muslim.

Dan bab-bab lainnya yang membahas tentang akhlak maupun ibadah. Jumlah hadis yang ada didalam abwabul mutafarriqah ini 680 hadis, 592 hadis shahih yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, 34 hadis hasan shahih yang diriwayatkan oleh Turmuzi, 51 hadis hasan yang diriwayatkan Turmuzi – Nasai – dan Ibnu Majah – Abu Daud, dan 3 hadis dhaif yang diriwayatkan oleh Turmuzi, Abu daud maupun Ahmad bin Hanbal.

Kitab kedua diberi nama الأدب (kitab yang membahas tentang sopan-santun). Kitab ini terdiri dari 34 bab yang meliputi sopan santun dalam bergaul, makan dan minum serta kegiatan sehari-hari lainnya. Kitab ini memuat 47 hadis dengan kualitas shahih 41 hadis, hasan shahih 3 hadis, dan hasan 3 hadis.

Kitab ketiga berjudul أدب الطعام (tata cara makan dan aturannya). Kitab ini terdiri dari 17 bab yang meliputi mengucapkan basmalah ketika hendak makan dan mengucapkan hamdalah ketika telah selesai makan, anjuran makan dengan 3 jari, bolehnya minum berdiri, dan lainnya. Kitab ini memuat 51 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 38 hadis, hasan shahih 9 hadis, hasan 3 hadis dan dhaif 1 hadis.

Kitab keempat diberi judul اللباس (kitab yang membahas tentang cara berpakaian). Kitab ini terdiri dari 8 bab yang meliputi tata cara berpakaian, pakaian-pakaian yang dianjurkan dan pakaian-pakaian yang tidak dibolehkan. Kitab ini memuat 35 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 22 hadis, hasan shahih 6 hadis dan hasan 7 hadis.

Kitab kelima berjudul أدب النوم والإضطجاع (tata cara tidur dan berbaring). Kitab ini terdiri dari 3 bab tidur terlentang, duduk bersila, bertopang dagu, adab duduk dan sikap terhadap kawan duduk serta mimpi. Kitab ini memuat 31 hadis yang berkualitas shahih berjumlah 19, hasan shahih 3 hadis, hasan 7 hadis dan dhaif 2 hadis.

Kitab keenam berjudul السلام  (sopan santun dalam salam). Kitab ini terdiri dari 13 bab yang meliputi kewajiban menjawab salam, kewajiban mengucapkan salam ketika masuk rumah, salam terhadap anak kecil, salam suami kepada istri, haram memulai salam terhadap orang kafir, anjuran mengucapkan salam ketika hendak pergi, dan lainnya. Kitab ini memuat 49 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 35 hadis, hasan shahih 5 hadis, hasan 8 hadis dan dhaif 1 hadis.

Kitab ketujuh berjudul عيادة المريض و تشبيع الميت و الصلاة عليه (menjenguk orang sakit, melayat orang yang meninggal dan berdoa untuknya). Kitab ini terdiri dari 18 bab yang meliputi anjuran bertanya tentang keadaan orang yang sakit, anjuran untuk berwasiat, anjuran untuk memperbanyak orang yang menshalatkan mayyit, membayar hutang si mayyit, berdoa untuk si mayyit, bershadaqah untuk si mayyit dan keutamaan orang yang ditinggal mati oleh anaknya. Kitab ini memuat 62 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 51 hadis, hasan 8 hadis dan dhaif 3 hadis.

Kitab kedelapan berjudul أدب السفر (tata cara melakukan perjalanan). Kitb ini terdiri dari 14 bab yang meliputi anjuran untuk keluar pada hari kamis, adab berjalan dan menetap, anjuran untuk berdoa ketika melakukan perjalanan, anjuran untuk bersegera pulang kepada keluarga dan dilarangnya wanita bepergian sendirian. Kitab ini memuat 35 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 23 hadis, hasan shahih 1 hadis dan hasan 11 hadis.

Kitab kesembilan berjudul فضائل (keutamaan-keutamaan). Kitab ini terdiri dari 52 bab yang meliputi keutamaan membaca Al Qur’an, anjuran untuk memperbagus suara ketika membaca Al Qur’an, keutamaan wudhu’, keutamaan adzan, keutaman shalat, keutamaan siwa, aturan wajibnya zakat dan kewajiban puasa ramadhan. Kitab ini memuat 277 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 231 hadis, hasan shahih 16 hadis, hasan 28 hadis dan dhaif 2 hadis.

Kitab kesepuluh berjudul الإعتكاف (berdiam diri di dalam mesjid). Kitab ini hanya berisi 3 hadis shahih yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.

Kitab kesebelas berjudul الحج (haji). Kitab memuat 14 hadis, 13 hadis shahih yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim serta 1 hadis hasan Shahih yang diriwayatkan oleh Turmuzi.

Kitab kedua belas berjudul ) الجهادJihad(. Kitab ini terdiri dari 5 bab yang meliputi balasan para syuhada’ di hari kiamat, keutamaan berbuat baik kepada raja-raja dan lainnya. Kitab ini 91 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 74 hadis, hasan  12 hadis, hasan 4 hadis dan dhaif 1 hadis.

Kitab ketiga belas berjudul العلم (ilmu). Kitab ini memuat 17 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 10 hadis, hasan shahih 1 hadis dan hasan 6 hadis.

Kitab keempat belas حمد الله تعالى و شكره (memuji Allah dan bersyukur kepadaNya). Kitab ini memuat 4 hadis, 2 hadis shahih dan 2 hadis hasan.

Kitab kelima belas berjudul الصلاة على رسول الله (bershalawat kepada Rasul). Kitab ini memuat 11 hadis dengan kualitas shahih 5 hadis, hasan shahih 2 hadis dan 4 hadis hasan.

Kitab keenam belas berjudul الأذكار (zikir kepada Allah). Kitab ini terdiri dari 6 bab yang meliputi keutamaan zikir, mengingat Allah setiap saat, keutamaan zikir bersama-sama dan keutamaan zikir ketika subuh dan sore hari. Kitab ini memuat 57 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 47 hadis, hasan shahih 3 hadis, dan hasan 7 hadis.

Kitab ketujuh belas berjudul الدعوات (doa-doa). Kitab ini terdiri dari 3 bab yang meliputi keutamaan berdoa, hal-hal yang berhubungan dengan doa dan kemuliaan para wali dan keutamaannya. Kitab ini memuat 46 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 31, hasan shahih 5 hadis, hasan 9 hadis dan dhaif 1 hadis.

Kitab kedelapan belas berjudul الأمور المنهى عنها (hal-hal yang dilarang). Kitab terdiri dari 112 bab yang meliputi haramnya perbuatan-perbuatan yang dilarang agama dan makruhnya melakukan sesuatu yang tidak disukai Allah tapi dibolehkan melakukannya. Kitab ini memuat 386 hadis dengan kualitas shahih berjumlah 345 hadis, hasan shahih 10 hadis, hasan 27 hadis dan dhaif 4 hadis.

Berikut adalah tabel isi kitab Riyadhus Shalihin :

No

Nama Kitab

Jumlah Bab

Jumlah Hadis

1

Abwabul Mutafarriqah

83

680

2

Adab

17

47

3

Adab ath Tha’am

17

51

4

Libas

8

35

5

Adab Naumi wa al Idhtija’i

3

31

6

As Salam

13

49

7

‘Iyadatu al Maridh wa Tasybi’ al Mayyit wa ash Shalat ‘alaih

18

62

8

Adab as Safr

14

35

9

Fadhail

52

277

10

I’tikaf

-

3

11

Al Hajj

-

14

12

Jihad

5

91

13

Ilmu

-

17

14

Hamida Allah wa Syakarahu

-

4

15

Ash Shalah ‘ala Rasulullah

-

11

16

Al Azkar

6

57

17

Da’awah

3

46

18

Al Umur al manha ‘alaiha

112

386

Adapun metodologi yang dipakai dalam penulisan kitab ini adalah metodologi riwayah, yaitu mencantumkan beberapa riwayat dari ulama-ulama sebelumnya baik berupa hadis, atsar maupun pendapat ulama lainnya yang berkaitan dengan tema bahasan dari setiap bab.

Dalam muqaddimahnya imam an Nawawi mengatakan :

وألتزم فيه أن لا أذكر إلا حديثا صحيحا من الواضحات مضافا إلى الكتب الصحيحة المشهورات وأصدر الأبواب من القرآن العزيز بآيات كريمات

“Saya berusaha sekuat tenaga untuk tidak mencantumkan hadis-hadis yang tidak shahih dan semuanya itu saya kutip dari kitab-kitab hadis yang masyhur. Pada setiap bab sebelum sampai pada hadis-hadis saya usahakan untuk mencantumkan beberapa ayat-ayat Al Qur’an”.

Berdasarkan ungkapan beliau diatas, memang benar adanya usaha beliau untuk menghadirkan hadis-hadis shahih sebagai sandaran untuk menyampaikan maksud beliau tentang ajaran-ajaran Islam. Hal ini terbukti dengan hadis-hadis yang mayoritas diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, walaupun masih ada hadis-hadis yang tidak mencapai  tingkat hadis shahih. Akan tetapi hadis-hadis tersebut masih bisa dipakai sebagai dalil didalam ibadah karena sejauh penelitian yang penyusun lakukan terhadap kitab ini, penyusun belum menemukan hadis-hadis yang dituduh sebagai hadis maudhu’ (ممتحن بموضوع) dan juga hadis-hadis tersebut didukung oleh hadis-hadis shahih yang satu tema.

Adapun jumlah hadis berdasarkan kualitasnya yaitu :

No

Nama Kitab

Shahih

Hasan Shahih

Hasan

Dha’if

1

Abwabul Mutafarriqah

592

34

51

3

2

Adab

41

3

3

-

3

Adab ath Tha’am

38

9

3

1

4

Libas

22

6

7

-

5

Adab Naumi wa al Idhtija’i

19

3

7

2

6

As Salam

35

5

8

1

7

‘Iyadatu al Maridh wa Tasybi’ al Mayyit wa ash Shalah ‘alaih

51

-

8

3

8

Adab as Safr

23

1

11

-

9

Fadhail

231

16

28

2

10

I’tikaf

3

-

-

-

11

Al Hajj

13

1

-

-

12

Jihad

74

12

4

1

13

Ilmu

10

1

6

-

14

Hamida Allah wa Syakarahu

2

-

2

-

15

Ash Shalah ‘ala Rasulullah

5

2

4

-

16

Al Azkar

47

3

7

-

17

Da’awah

31

5

9

1

18

Al Umur al manha ‘alaiha

345

10

27

43

 

D. Pandangan Ulama

Banyak para ulama yang memuji hasil karya beliau ini, dan tidak sedikit yang mensyarah kitab ini sebagai bukti bahwa kitab ini adalah kitab hadis dan akhlak yang teruji mutunya.

Ulama yang melakukan syarah antara lain :

  1. DR. Musthafa Sa’id al-Khin dengan bukunya yang berjudul Nuzhah al Muttaqin. Beliau memuji kepandaian dan keshalihan pribadi an Nawawi. Disamping itu beliau juga melakuakan kritik terhadap kualitas hadis yang ada dalam Riyadhus Shalihin ini dengan memberikan penjelasan baik dari segi sanad, terlebih lagi dari matannya.
  2. Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin dengan kitabnya yang berjudul Syarhu Riyadhush Sholihin. Disini beliau mengumpulkan dan mengklasifikasikan hadis-hadis yang terdapat didalam Riyadhus Shalihin dan memberikan penjelasan-penjelasan untuk memudahkan orang-orang awam dalam memahami kitab ini.
  3. Muhammad Nashiruddin Al-Albani dengan bukunya yang berjudul Hadits-Hadits Dha’if Dalam Riyadhus Shalihin. Dalam buku ini beliau mengumpulkan hadis-hadis yang beliau pandang sebagai hadis dhaif. Kemudian beliau menunjukkan letak kedhaifannya dan memberikan penjelasan-penjelasan terhadap hadis-hadis tersebut.

EContoh Hadis dan Kritik Kitab

Disini penyusun mencoba untuk sedikit memberikan contoh hadis yang terdapat dalam kitab ini yang penyusun nilai berkualitas dhaif. Contohnya antara lain :

وعن وابصة بن معبد رضي الله عنه قال أتيت رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال جئت تسأل عن البر قلت نعم فقال استفت قلبك البر ما اطمأنت إليه النفس واطمأن إليه القلب والإثم ما حاك في النفس وتردد في الصدر وإن أفتاك الناس وأفتوك حديث حسن )رواه أحمد والدارمي في مسنديهما(

Artinya :

Dari Wabhishah bin Ma’bad r.a berkata : “Saya datang kepada Rasulullah saw, kemudian beliau bertanya : “kamu ingin menanyakan tentang kebaikan ?”. Saya menjawab : “Ya”. Beliau bersabda : “Tanyalah pada hatimu sendiri. Kebaikan itu adalah sesuatu yang membuat jiwa tenang dan juga membuat hati menjadi tenang. Sedangkan dosa (kejahatan) itu adalah sesuatu yang membuat kacau pada jiwa dan membuat ragu-ragu pada hati, walaupun orang-orang memberi nasehat kepadamu.

Setelah dilakukan takhrij dengan menggunakan software maktabah syamilah, didapatkan hadis dengan sanad yang lengkap riwayat ad Daramiy :

أَخْبَرَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ عَنِ الزُّبَيْرِ أَبِى عَبْدِ السَّلاَمِ عَنْ أَيُّوبَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مِكْرَزٍ الْفِهْرِىِّ عَنْ وَابِصَةَ بْنِ مَعْبَدٍ الأَسَدِىِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ لِوَابِصَةَ :« جِئْتَ تَسْأَلُ عَنِ الْبِرِّ وَالإِثْمِ؟ ». قَالَ قُلْتُ : نَعَمْ. قَالَ : فَجَمَعَ أَصَابِعَهُ فَضَرَبَ بِهَا صَدْرَهُ وَقَالَ :« اسْتَفْتِ نَفْسَكَ ، اسْتَفْتِ قَلْبَكَ يَا وَابِصَةُ – ثَلاَثاً – الْبِرُّ مَا اطْمَأَنَّتْ إِلَيْهِ النَّفْسُ وَاطْمَأَنَّ إِلَيْهِ الْقَلْبُ ، وَالإِثْمُ مَا حَاكَ فِى النَّفْسِ وَتَرَدَّدَ فِى الصَّدْرِ وَإِنْ أَفْتَاكَ النَّاسُ وَأَفْتَوْكَ »

Rawi yang bernama Ayyub bin Abdillah merupakan seorang yang tidak diketahui (majhul).[4]

وعن أمية بن مخشي الصحابي رضي الله عنه قال كان رسول الله صلى الله عليه وسلم جالسا ورجل يأكل فلم يسم الله حتى لم يبق من طعامه لقمة فلما رفعها إلى فيه قال بسم الله أوله وآخره فضحك النبي صلى الله عليه وسلم ثم قال ما زال الشيطان يأكل معه فلما ذكر اسم الله استقاء ما في بطنه )رواه أبو داود والنسائي(

Setelah dilakukan takhrij dengan menggunakan software maktabah syamilah, dapatlah sebuah hadis dengan sanad yang lengkap riwayat Abu Daud :

حَدَّثَنَا مُؤَمَّلُ بْنُ الْفَضْلِ الْحَرَّانِيُّ حَدَّثَنَا عِيسَى يَعْنِي ابْنَ يُونُسَ حَدَّثَنَا جَابِرُ بْنُ صُبْحٍ حَدَّثَنَا الْمُثَنَّى بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْخُزَاعِيُّ عَنْ عَمِّهِ أُمَيَّةَ بْنِ مَخْشِيٍّ وَكَانَ مَنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَالِسًا وَرَجُلٌ يَأْكُلُ فَلَمْ يُسَمِّ حَتَّى لَمْ يَبْقَ مِنْ طَعَامِهِ إِلَّا لُقْمَةٌ فَلَمَّا رَفَعَهَا إِلَى فِيهِ قَالَ بِسْمِ اللَّهِ أَوَّلَهُ وَآخِرَهُ فَضَحِكَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ مَا زَالَ الشَّيْطَانُ يَأْكُلُ مَعَهُ فَلَمَّا ذَكَرَ اسْمَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ اسْتَقَاءَ مَا فِي بَطْنِهِ

Rawi yang bernama Mutsanna bin Abdirrahman al Khuza’iy adalah majhul.[5]

F.   Kelebihan dan Kekurangan Kitab

Setelah melakukan penelitian seadanya terhadap kitab ini, penyusun mendapati bahwasanya ada beberapa kelebihan dan kekurangan kitab ini, antara lain :

  1. Kitab ini berisikan tema-tema yang sangat krusial didalam ajaran Islam, sehingga sangat membantu bagi orang awam maupun ulama lainnya didalam memahami ajaran  agama.
  2. Kitab ini menggunakan sistematika yang sangat bagus dalam penyampaiannya dimana hadis-hadis nabi dikelompokkan dalam satu tema dengan berbagai kualitas, sehingga memudahkan pembaca untuk mempelajari dan meneliti kualitas hadis tersebut.
  3. Kitab ini memuat hadis-hadis dengan kualitas tinggi dan mayoritas hadisnya berkualitas shahih dan hasan sehingga tidak ada keraguan lagi untuk mengamalkan isi kitab tersebut. Selain itu dalam setiap bab juga dicantumkan ayat-ayat Al Qur’an sebagai pembuka bahasan tema.
  4. Kitab ini masih memuat hadis-hadis yang dhaif dengan rawi-rawinya yang majhul. Padahal dalam mukaddimahnya beliau mengatakan bahwasanya beliau  berusaha keras untuk menyajikan hadis-hadis yang shahih saja.
  5. Kitab ini tidak memuat sanad yang lengkap, sehingga sedikit menyulitkan bagi para pembaca untuk meneliti kualitas hadis tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Imam An Nawawi, Riyadhus Shalihin, Maktabah Darussalam, Riyadh, 1991

———————–, E Book Riyadhus Shalihin, Omelketab.com

————————, Riyadhus Shalihin terj. Drs. Muchlis Shabir, Semarang: CV. Toha Putra, 1981.

Sa’id, DR. Musthafa al-Khin, Nuzhah al-Muttaqin Syarh Riyadl ash-Shalihin, et.ali, Jld. I, alsofwah.or.id

Software Maktabah Syamilah (DVD Version)

Wikipedia.co.id


[1]  Wikipedia.co.id

[2]  Ibid

[3]  Diambil dari pengantar kitab Nuzhah al-Muttaqin Syarh Riyadl ash-Shalihin karya DR. Musthafa Sa’id al-Khin, et.ali, Jld. I, tentang biografi Imam an-Nawawiy). (Abu Hafshoh) alsofwah.or.id

[4]  An Nawawi, Riyadhus Shalihin, kitab Adab bab wara’ no. 591 hal. 223

[5]  An Nawawi, Riyadhus Shalihin, kitab Adab Tha’am bab basmalah diawal makan dan hamdalah setelah makan, no. 732 hal. 262

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s