Hadis Tentang Orang Fakir

HADIS-HADIS TENTANG ORANG FAKIR LEBIH DULU MASUK SURGA

 

A.   Takhrij Hadis

Dalam mencari hadis-hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga, seperti yang telah diberikan oleh dosen pengampu, penulis menggunakan metode takhrij hadis bi lafzh dan takhrij hadis bi maudhu’. Adapun kata atau lafzh yang penulis gunakan dalam melacak hadis ini antara lain, al fuqara’ dan al jannah. Dan tema atau maudhu’ yang penulis gunakan adalah fuqara’.

Setelah dilihat dengan menggunakan software maushu’ah al hadis asy syarif via computer, penulis menemukan hadis-hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga terdapat dalam beberapa kitab, antara lain Sunan at Turmuzi, Sunan Ibnu majah dan Musnad Ahmad bin Hanbal.

Adapun hadis-hadis yang membicarakan tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga antara lain :

 

Sunan at Turmuzi

Hadis yang menggunakan lafazh al fuqara’ dalam kitab ini terdapat dalam “kitab zuhud bab tentang orang-orang fakir muhajirin lebih dulu masuk surga daripada orang-orang kaya”. Demikian juga dengan lafazh al jannah terdapat dalam kitab dan bab yang sama.

 

Sunan Ibnu Majah

Hadis yang menyebutkan lafazh al fuqara’ dalam kitab ini terdapat dalam “kitab zuhud bab manzilah fuqara’ “, begitu juga dengan kata al jannah terdapat dalam kitab dan bab yang sama sesuai dengan tema ini.

 

Musnad Ahmad bin Hanbal

Hadis yang menyebutkan lafazh al fuqara’ dalam kitab ini terdapat dalam “kitab sanad tetap dari para mukatssirin bab sanad tetap dari ulama terdahulu“. Begitu juga lafazh al jannah juga terdapat dalam kitab dan bab yang sama sesuai dengan tema ini.

Adapun materi hadis yang telah penulis dapatkan antara lain :

 

Sunan at Turmuzi : Kitab Zuhud Bab fuqara’

أ‌-    حدثنا عبد الأعلى بن واصل الكوفي حدثنا ثابت بن محمد العابد الكوفي حدثنا الحارث بن النعمان الليثي عن أنس أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال اللهم أحيني مسكينا وأمتني مسكينا واحشرني في زمرة المساكين يوم القيامة فقالت عائشة لم يا رسول الله قال إنهم يدخلون الجنة قبل أغنيائهم بأربعين خريفا يا عائشة لا تردي المسكين ولو بشق تمرة يا عائشة أحبي المساكين وقربيهم فإن الله يقربك يوم القيامة قال أبو عيسى هذا حديث غريب.

ب‌-   حدثنا محمود بن غيلان حدثنا قبيصة حدثنا سفيان عن محمد بن عمرو عن أبي سلمة عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم يدخل الفقراء الجنة قبل الأغنياء بخمس مائة عام نصف يوم قال هذا حديث حسن صحيح.

ت‌-    حدثنا أبو كريب حدثنا المحاربي عن محمد بن عمرو عن أبي سلمة عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم يدخل فقراء المسلمين الجنة قبل أغنيائهم بنصف يوم وهو خمس مائة عام وهذا حديث صحيح.

Sunan Ibnu Majah : bab zuhud bahasan manzilah fuqar’

أ‌-    حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة ثنا محمد بن بشر عن محمد بن عمرو عن أبي سلمة عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم يدخل فقراء المؤمنين الجنة قبل الأغنياء بنصف يوم خمسمائة عام

ب‌-   حدثنا إسحاق بن منصور أنبأنا أبو غسان بهلول ثنا موسى بن عبيدة عن عبد الله بن دينار عن عبد الله بن عمر قال اشتكى فقراء المهاجرين إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم ما فضل الله به عليهم أغنياءهم فقال يا معشر الفقراء ألا أبشركم أن فقراء المؤمنين يدخلون الجنة قبل أغنيائهم بنصف يوم خمسمائة عام ثم تلا موسى هذه الآية ” وإن يوما عند ربك كألف سنة مما تعدون “

 

Musnad Ahmad bin Hanbal

أ‌-   حدثنا يزيد اخبرنا محمد بن عمرو عن ابي سلمة عن ابي هريرة قال : قال رسول الله صلى الله عليه و سلم يدخل فقراء المؤمنين الجنة قبل الاغنياء بنصف يوم خمس مائة سنة

ب‌-  حدثنا اسود حدثنا ابو بكر عن الاعمش عن ابي صالح عن ابي هريرة قال : قال رسول الله صلى الله عليه و سلم يدخل الفقراء الجنة قبل الاغنياء بنصف يوم وهو خمس مائة عام

ت‌-  حدثنا سليمان بن داود اخبرنا سعيد عن الحجيري قال سمعت ابا نضرة يحدث عن ستير بن نهار عن ابي خريرة ان النبي صلى الله عليه و سلم قال : يدخل فقراء امتي الجنة قبل اغنيائهم بنصف يوم  قال و تلا ” وإن يوما عند ربك كألف سنة مما تعدون “

B.        Skema Sanad dan I’tibar

Adapun skema sanad dari hadis-hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga ini mencantumkan tiga hal penting untuk kegiatan i’tibar, yaitu :

1.   Jalur seluruh sanad

2.   Nama-nama  periwayat untuk seluruh sanad

3.   Metode periwayatan yang digunakan oleh masing-masing periwayat[1].

Jalur-jalur sanad ini digunakan untuk melihat persambungan sanad antara satu perawi dengan perawi yang lain sampai kepada Nabi saw. Selain itu juga agar para perawi lebih mudah diteliti keadilan dan kedhabitannya. Dengan begitu, kegiatan penelitian ini akan lebih kelilhatan validitasnya.

Adapun skema sanad hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga baik dari kitab Sunan at Turmuzi, Sunan Ibnu Majah dan Musnad Ahmad bin Hanbal adalah sebagai berikut :

Berdasarkan skema sanad diatas, dapat diketahui bahwasanya seluruh perawi memiliki mutabi’ pada thabaqah dibawah sahabat dan untuk tingkatan sahabat juga memiliki syawahid walaupun tidak terdapat isim mubham ataupun majhul yang terdapat didalam sanad tersebut.

 

C.   Analisis Kuantitas Sanad

Seperti yang telah dijabarkan dalam skema sanad, bahwasanya hadis ini termasuk dalam hadis masyhur dalam semua tingkatan, kecuali sanad pertama yang terlihat sebagai hadis Aziz. Walaupun begitu, sanad pertama termasuk masyhur apabila dilihat dari susunan sanad dimana Yazid bin Harun dan Abdul A’la bin Washil termasuk sanad pertama, tetapi thabaqah dalam susunan sanadnya berbeda dengan Mahmud bin Ghilan dan Sulaiman.

Oleh karena itu, penulis mengambil satu hadis yang diriwayatkan oleh at Turmuzi dikarenakan kurangnya ilmu penulis untuk meneliti semua hadis yang ada. Adapun hadis yang akan penulis teliti adalah :

حدثنا أبو كريب حدثنا المحاربي عن محمد بن عمرو عن أبي سلمة عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم يدخل فقراء المسلمين الجنة قبل أغنيائهم بنصف يوم وهو خمس مائة عام

D.   Kritik Sanad

Dalam penelitian sanad ini, ada dua hal penting dari perawi yang harus diteliti untuk dapat diketahui apakah riwayat yang dikemukakannya dapat digunakan sebagai hujjah ataupun ditolak, yaitu ke-adilan dan ke-dhabitannya. Keadilan berkaitan dengan kualitas pribadi sang perawi dan kedhabitan berkaitan dengan kualitas intelektual sang perawi.

Adapun perilaku atau keadaan yang dapat merusak keadilan sang perawi menurut Ibnu Hajar al ‘Asqalaniy antara lain : (1) suka berdusta, (2) tertuduh telah berbuat dusta, (3) berkata atau berbuat fasik, (4) pribadi dan keadaan sang perawi tidak dikenal jelas oleh para ulama sebagai periwayat hadis, dan (5) berbuat bid’ah yang mengarah kepada fasik.[2]

Sedangkan perilaku dan keadaan yang dapat merusak kedhabitan seorang perawi yang termasuk berat antara lain : (1) lebih banyak salahnya daripada benarnya dalam meriwayatkan hadis, (2) sifat lupanya lebih terlihat daripada sifat hafalnya, (3) riwayat yang disampaikan diduga keras mengandung kerancuan/kekeliruan, (4) riwayat perawi tersebut bertentangan dengan riwayat perawi yang lebih tsiqah, dan (5) hafalannya jelek walaupun sebagian riwayat yang disampaikannya itu benar.[3]

Adapun analisis sanad yang akan dijabarkan dalam penelitian ini adalah dilihat dari ketersambungan sanadnya, keadilan, kedhabitan, sertametode periwayatan hadis yang disampaikan. Hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga dalam riwayat at Turmuzi, penjelasan sanadnya antara lain :

Periwayat yang terdapat dalam mata rantai hadis ini antara lain :

¨            At Turmuzi

¨            Abu Kuraib

¨            Al Muharabiy

¨            Muhammad bin Amru

¨            Abi Salamah

¨            Abu Hurairah

a.   At Turmuzi

Nama asli beliau adalah Muhammad bin Isa bin Surah bin Musa bin Ad Dhahak. Ada yang mengatakan beliau adalah Muhammad bin Isa bin Yazid bin Surah bin As Sakan. Gelar beliau adalah Abu Isa at Turmuzi ad Dhariri, beliau merupakan seorang Hafiz, Alim dan seorang Imam hadis.[4] Beliau lahir pada bulan Zulhijjah tahun 200 H di kota Turmuz, sebelah utara Iran. Dan wafat di kota yang sama pada akhir Rajab tahun 279 H.[5]

Guru-guru beliau adalah Qutaibah bin Sa’id, Muhammad bin Amru, Mahmud bin Ghilan, Abu Kuraib, Ismail bin Musa, Ahmad bin Mani’, Ahmad bin Abi Syu’aib dan lain-lainnya.

Adapun murid-muridnya adalah Abu Bakar Ahmad bin Ismail, Abu Hamid Ahmad bin Abdillah bin Daud, Ahmad bin Yusuf, Himad bin Syakir, dan lain-lainnya.

Kritik Ulama Hadis terhadap beliau :

1.   Ibnu Hajar dan al Khaliliy : “tsiqah muttafaqun ‘alaih”. (Ta’dil tingkat 2)

2. Abu Muhammad bin Hizam dalam kitab Al Faraidh mengatakan : “Muhammad bin Isa bin Surah Majhul“.

3. Al Idrisiy : “sesungguhnya at Turmuzi salah satu Imam yang menjadi tempat rujukan dalam ilmu hadis.[6]

Kritik yang ditujukan kepada beliau lebih banyak menta’dilkan yang menunjukkan beliau adalah seorang imam hadis yang diakui keilmuan dan keluhuran budinya. Sedangkan celaan yang diberikan oleh Abu Muhammad bin Hizam, menurut Ibnu Hajar celaan itu tidak disertai penjelasan dan bukti yang benar. Al Hafiz al Zahabi berpendapat, Ibnu Hazm mengkritik at Turmuzi disebabkan ia tidak mengetahui dan belum sempat mambaca karya at Turmuzi. Ibnu Katsir berkata : “suatu sikap bodoh Ibn Hazm yang memandang rendah Abu Isa at Turmuzi. Penilaian tersebut tidak akan pernah merubah posisi at Turmuzi, namun sebaliknya akan merendahkan kredibilitas Ibn Hazm sendiri”. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa beliau adalah seorang yang tsiqah. Sedangkan dilihat dari pertemuan antara guru dan murid, menunjukkan bahwa mereka pernah bertemu. Dengan demikian sanadnya muttashil.

 

b.   Abu Kuraib

Nama asli beliau adalah Muhammad bin al ‘Ala’ bin Kuraib al Mahdaniy. Beliau lahir pada tahun 161 H, beliau termasuk hafiz dan imam hadis.

Guru-guru beliau adalah Abdullah bin Idris, Abu Bakar bin ‘Iyasy, Hasyim, Mu’tamir, Yunus bin Bakir, Ibnu al Mubarak, Waki’, Marwan bin Mu’awiyah, Abdurrahman bin Muhammad bin Ziyad, Mu’awiyah bin Hisyam, dan lainnya.

Adapun murid-muridnya antara lain : Abdullah bin Ahmad bin Hanbal, Ibnu Abi Dunya, adz Dzahiliy, at Turmuzi, Abu Hatim, Abu Zur’ah, Muhammad bin Harun, Abu Khuzaimah, Husain bin Sufyan, Qasim bin Zakaria, dan lainnya.

Kritik ulama hadis terhadap beliau :

1.   Hasan bin Sufyan berkata : aku mendengar Ibnu Namir berkata “tidak seorang pun di Irak yang meriwayatkan hadis lebih banyak dari Abu Kuraib”.

2.   Ibnu Abi Hatim berkata : ayahku ditanya tentang Abu Kuraib, beliau berkata “beliau orang yang jujur”.

3.   Musa bin Ishak al Anshary berkata : “aku mendengar seratus ribu hadis dari Abu Kuraib”

4.   An Nasa’i berkata : “tidak ada cacat padanya”, kemudian beliau mengulang sekali lagi “beliau tsiqah”, Ibnu Hibban juga mengatakan hal yang sama dalam kitabnya Tsiqaat.

5.   Abu Amru al Khuffaf berkata : “aku tidak melihat seorang syaikh pun yang lebih kuat hapalannya dari Abu Kuraib setelah Ishaq bin Ibrahim”.[7]

Kritik yang ditujukan kepada beliau menunjukkan beliau adalah seorang imam, huffaz dan paling banyak meriwayatkan hadis. Dengan demikian, beliau termasuk salah satu ulama yang tsiqah dalam periwayatan hadis. Adapun hubungan guru dan murid antara Abu Kuraib dan Abdurrahman bin Muhammad al Muharabiy menunjukkan kalau keduanya pernah bertemu. Dengan demikian sanadnya muttashil.

 

c.   Al Muharabiy

Beliau adalah Abdurrahman bin Muhammad bin Ziyad al Muharabiy al Kufi. Beliau termasuk atba’ tabi’in kecil, dan gelar beliau adalah Abu Muhammad. Beliau wafat pada tahun 195 H.

Guru-guru beliau antara lain : Ibrahim bin Muslim, Ismail bin Abi Khalid, al A’masy, ‘Ibad bin Katsir, Abdullah bin Sa’id, Muhammad bin Amru, Muhammad bin Sauqah, Muhammad bin Ishaq, ‘Atha’ bin Sail, Yahya bin Sa’id al Anshariy, dan lainnya.

Adapun murid-murid beliau antara lain : Ahmad bin Hanbal, Abu Bakar bin Syaibah, Ali bin Muhammad, Muhammad bin Salam, Abu Kuraib, Harun bin Ishaq, Hasan bin ‘Arafah, dan lainnya.

Kritik para ulama hadis terhadap beliau :

1.   Ibnu Mu’in dan Nasa’i berkata : “tsiqah”.

2. Abi Hatim berkata : “dia termasuk orang yang benar dan jujur apabila meriwayatkan dari perawi yang tsiqah, dan beberapa hadisnya sesat karena diriwayatkan oleh perawi yang majhul”.

3.   Ibnu Sa’ad berkata : “tsiqah”

4.   Al Ajliy berkata : “tidak ada cacat pada dirinya”[8]

Kritik yang ditujukan kepada beliau lebih banyak mengandung ta’dil daripada tajrih, walaupun sebagian hadis yang diriwayatkannya ada yang berasal dari perawi majhul, tetapi hal itu tidak mengurangi keadilan dan kedhabitan beliau dalam meriwayatkan hadis. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa beliau termasuk salah seorang perawi yang tsiqah. Adapun pertemuan antara guru dan murid yaitu antara Abdurrahman bin Muhammad dan Muhammad bin Amru, menunjukkan kalau keduanya pernah bertemu dan meriwayatkan hadis. Dengan demikian sanad dari Abdurrahman bin Muhammad ini Muttashil.

 

d.   Muhammad bin Amru

Nama asli beliau adalah Muhammad bin Amru bin ‘Alqamah bin Waqash al Laitsiy. Gelar beliau adalah Abu Abdullah, ada juga yang memanggil beliau Abul Hasan al Madaniy. Beliau wafat pada tahun 145 H di Madinah.

Guru-guru beliau adalah ayahnya Amru bin ‘Alqamah, Abi salamah bin Abdurrahman, Ubaidah bin Sufyan, Sa’id bin al Haris, Ibrahim bin Abdullah, Dinar Abu Abdullah, Umar bin Muslim, Muhammad bin Ibrahim, Khalid bin Abdullah, Abdurrahman bin Ya’kub, Saad bin Sa’id al Anshariy, dan lainnya.

Dan murid-murid beliau antara lain : Umar bin Thalhah, Syu’bah, ats Tsauriy, Himad bin Salmah, Yazid bin Zari’, Mu’tamir bin Sulaiman, Ismail bin Ja’far, Mu’adz bin Mu’adz, Abu Bakar bin Iyasy, al Muharabiy, Yahya bin Sa’id, Sa’id bin Amir, Ibad bin al Awam, Abu Usamah, Yazid bin Harun, dan lainnya.

Adapun kritik para ulama terhadap beliau antara lain :

1.  Yahya bin Hakim berkata dari Yahya al Qaththan : Muhammad bin Amru adalah seorang pemuda yang shalih, tetapi dia bukanlah seorang penghafal hadis.

2.   Ishak bin Manshur berkata : Yahya bin Muin ditanya, lebih mendahulukan mana antara Muhammad bin Amru dengan Muhammad bin Ishaq ? dia menjawab “Muhammad bin Amru”.

3.  Ali bin al Madani berkata : Yahya bin Sa’id ditanya tentang Suhail dan Muhammad bin Amru, dia menjawab “Muhammad lebih baik dari Suhail”[9]

Berdasarkan kritikan diatas, para ulama lebih memberikan penta’dilan kepada Muhammad bin Amru, walaupun pada tingkat yang rendah, tetapi tidak sampai kepada Jarh. Dapat diambil kesimpulan bahwa Muhammad bin Amru termasuk orang yang tidak memiliki cacat dalam periwayatan hadis. Adapun pertemuan guru dan murid antara Muhammad bin Amru dan Abu Salamah, menunjukkan kalau keduanya pernah bertemu dan terlibat dalam periwayatan hadis. Dengan demikian sanad dari Muhammad bin Amru adalah muttashil.

 

e.  Abu Salamah

Nama asli beliau adalah Abdullah bin Abdurrahman bin Auf. Beliau lebih dikenal dengan sebutan Abu Salamah az Zuhri al Madani. Beliau wafat pada tahun 94 H di Madinah. Beliau termasuk golongan Tabi’in yang banyak meriwayatkan hadis. Ayahnya juga seorang sahabat yang sama-sama berjuang bersama Nabi dalam menyebarkan agama Islam.

Guru-guru beliau antara lain : ayahnya Abdurrahman bin Auf, Usman bin Affan, Thalhah, Abi Darda’, Usamah bin Zaid, Hasan bin Tsabit, Rafi’ bin Khadij, Nafi’ bin Abdul Haris, Abdullah bin Salam, Abu Hurairah, Aisyah, Ummu Salamah, Fatimah binti Qayis, Mu’awiyah, Ibnu Amru bin Ash, Ibnu Abbas, Ibnu Umar, Anas, Jabir, dan lainnya.

Adapun murid-muridnya antara lain : anaknya Umar, Sa’ad bin Ibrahim, Abdul Majid bin Suhail, Amru bin Hakim, Muhammad bin Ibrahim, Aswad bin al ‘Ala’, Abu Hazim bin Dinar, Abdullah bin Yazid, Abdullah bin al Fairuz, Amru bin Dinar, Muhammad bin Abdurrahman, Muhammad bin Abi Hirmalah, Musa bin Aqabah, Abu Bakar bin Muhammad, Imran bin Anas, Muhammad bin Amru, dan lainnya.

Kritik para Ulama terhadap beliau antara lain :

1.  Ibnu Sa’ad berkata : “beliau itu orangnya benar-benar tsiqah, banyak meriwayatkan hadis”.

2.   Malik bin Anas berkata : “sesungguhnya kami mempunyai ahli Ilmu yang salah satu nama gelarnya adalah Abu Salamah”.

3.     Abu Zur’ah berkata : “tsiqah dan seorang imam hadis”[10]

Dari kritik dan pendapat yang disampaikan para ulama diatas, tidak terdapat satu celaanpun yang diberikan kepada Abu Salamah, bahkan mereka semua memberikan pujian terhadap kepribadian dan kecerdasan beliau dalam meriwayatkan hadis. Oleh karena itu, Abu salamah merupakan salah satu perawi yang tsiqah. Adapun hubungan antara guru dan murid yaitu Abu Salamah dan Abu Hurairah, menunjukkan bahwa keduanya pernah bertemu. Apalagi Abu Hurairah merupakan salah satu sahabat ayahnya baik dalam mendampingi Nabi ataupun meriwayatkan hadis dari beliau. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa sanad Abu Salamah adalah Muttashil.

 

f.  Abu Hurairah

Nama asli beliau adalah Abdurrahman bin Shakhr ad Dausi al Yamani. Beliau termasuk salah satu sahabat Nabi saw yang paling banyak meriwayatkan hadis. Beliau juga selalu menemani Nabi dalam hijrah maupun dalam syiar agama. Adapun yang menjadi kontroversi ulama adalah dalam hal nama beliau. Untuk ini, Abu Hurairah mengatakan bahwa namanya pada masa jahiliyah adalah Abdu Syams. Setelah masuk Islam, Nabi memberi beliau nama Abdurrahman dan memberi gelar Abu hurairah.

Beliau meriwayatkan hadis antara lain dari Nabi saw, Abu Bakar, Umar bin Khattab, Ubay bin Ka’ab, Usamah bin Zaid, Aisyah, Ka’ab al Ahbar, dan lainnya.

Dan murid-murid beliau antara lain : Ibnu Abbas, Ibnu Umar, Anas, Jabir, Marwan bin Hakim, Qays bin Abi Hazim, Abu Usamah bin Sahal, Abu Zur’ah, Abu salamah, dan yang lainnya dari golongan sahabat dan Tabi’in.

Kritik para ulama terhadap beliau antara lain :

1.   Bukhari berkata : “yang meriwayatkan dari beliau setidaknya delapan ratus orang, kebanyakan dari golongan sahabat dan Tabi’in dan yang lainnya”.

2.   Al A’raj berkata dari Abu Hurairah : “kalian beranggapan bahwa Abu Hurairah adalah orang yang paling banyak meriwayatkan hadis dari Nabi saw dan Allah menetapkan bahwasanya aku adalah sahabat rasulullah yang miskin dalam kehidupanku”.[11]

Kritikan dari para ulama diatas tidak sedikitpun menunjukkan celaan, yang mereka sampaikan adalah pujian dan rasa terima kasih karena tanpa jasa Abu Hurairah dalam meriwayatkan hadis, niscaya tidak banyak hadis yang bisa didapatkan pada masa sekarang. Dengan demikian beliau adalah rawi yang tsiqah dan diakui oleh semua ulama keshalihan dan kecerdasannya. Beliau juga merupakan sahabat nabi yang tidak ada lagi keraguan dalam periwayatan hadis. Sedangkan hubungan guru dan murid antara Abu Hurairah dan rasulullah saw, sudah pasti baik dalam sejarah maupun dalam kehidupan sosial dimana Abu Hurairah mencurahkan seluruh hidupnya untuk menemani nabi kemana pun beliau pergi. Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa sanad dari Abu hurairah adalah muttashil.

Dari uraian diatas dapat diketahui bahwasanya hadis ini termasuk hadis shahih dari segi sanadnya. Walaupun ada perawi yang dita’dil pada tingkat terendah seperti yang dikemukakan atas al Muharabiy dan Muhammad bin Amru, tetapi tidak ada yang ditarjih pada tingkat yang dapat melemahkan kredibilitasnya sebagi seorang perawi. Selain itu, dilihat dari pertalian sanad atau pertemuan antara guru dan murid, mereka semua tidak ada yang diragukan. Dan dilihat dari shigah tahammul dan ada’, tidak terdapat shigah yang dapat melemahkan periwatan mereka. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwasanya sanad hadis ini adalah shahih.

 

E.        Kritik Matan

Setelah dilakukan penelitian sanad, maka yang berikutnya adalah meneliti matannya. Adapun langkah-langkah dalam penelitian matan antara lain :

  1. Meneliti matan dengan melihat kualitas sanadnya.
  2. Meneliti susunan matan yang semakna
  3. Meneliti kandungan matan.

Untuk menilai kualitas matan hadis diperlukan tolak ukur tentang keshahihan matan. Menurut al Adlabi, matan dinilai shahih apabila :

 

 

  1. Tidak bertentangan dengan petunjuk al Qur’an
  2. Tidak bertentangan dengan hadis yang lebih kuat
  3. Tidak bertentangan dengan akal, indra, dan sejarah
  4. Susunan kalimatnya menunjukkan sabda kenabian

Ibn al Jauzi mengemukakan pernyataannya yang cukup singkat yaitu : setiap hadis yang bertentangan dengan akal atau berlawanan dengan ketentuan pokok agama, maka hadis tersebut adalah hadis palsu.

a)    Meneliti matan dengan melihat kualitas sanadnya

Pada uraian sebelumnya telah dijelaskan bahwa dari semua perawi yang ada pada hadis ini, tidak seorangpun yang ditarjih sampai pada tingkat yang bisa melemahkan periwayatannya. Jadi, dari segi sanad, hadis ini termasuk shahihul isnad. Untuk lebih menguatkan validitas keshahihan hadis ini, peulis akan meneliti matannya sesuai dengan kaedah penelitian yang telah ada.

b)   Meneliti susunan matan yang semakna

Dari semua hadis yang diriwayatkan oleh at Turmuzi yang diriwayatkan dari Abu Hurairah memiliki lafazh yang sama dalam matannya. Semua hadisnya memakai lafazh “يدخل الفقراء” dan “بخمس مائة”, kecuali pada hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik yang menggunakan lafaz “باربعين خريفا”. Tetapi lafazh tersebut tetap dalam satu makna, yaitu menunjukkan bahwa orang-orang fakir lebih dulu masuk surga daripada orang-orang kaya.

Sedangkan hadis riwayat Ibnu Majah dan Ahmad bin Hanbal, hanya terdapat sedikit perbedaan dari segi lafaznya, yaitu didalam sunan at Turmuzi memakai lafaz “فقراء المسلمين” dan pada Sunan Ibnu Majah dan Musnad Ahmad bin Hanbal memakai lafazh “فقراء المؤمنين”. Tetapi dalam pemaknaantidak terdapat perbedaan. Hanya saja hadis riwayat Ibnu Majah dan Ahmad bin Hanbal lebih mengkhususkan pada orang-orang yang beriman, sedangkan pada hadis at-Turmuzi mencakup semua orag-orang Islam. Dalam hal ini, tidak terdapat pertentangan diantara hadis-hadis yang semakna.

c)    Meneliti kandungan matan

Kandungan makna yang terdapat dalam hadis ini adalah tentang kelebihan orang-orang fakir daripada orang-orang kaya. Dimana dalam hadis ini dan hadis lainnya yang semakna dinyatakan bahwa orang-orang fakir yang beragama Islam –mukmin ataupun muhajirin dalam redaksi lain – lebih dahulu masuk surga daripada orang-orang kaya setengah hari dalam hitungan Allah atau lima ratus tahun dalam hitungan manusia.

Sebelum meneliti lebih lanjut tentang maksud dari hadis ini, penulis hendak menerangkan sedikit tentang definisi fakir. Dari segi bahasa, dalam kitab Mu’jamul Wasith fakir bermakna : menggali, membuka mata air, mengalami kesulitan dan membutuhkan sesuatu. Adapun menurut istilah dalam kitab Asasul Balaghah, fakir adalah orang yang sebenarnya tidak fakir, namun ia menampakkan diri sebagai orang yang fakir. Dan dalam kitab Mukhtarush Shihhah, Ibnu Sakit mengatakan fakir adalah orang yang memiliki sekedar sesuap makanan, sementara orang-orang miskin adalah orang yang tidak memiliki apa-apa. Al Ashumi’berkata : “orang yang miskin mempunyai kondisi yang lebih baik daripada orang yang fakir”. Ibnu al Arabi berkata : “orang fakir adalah orang yang tidak memiliki sesuatupun, sama dengan orang miskin”.[12]

Adam ketika diciptakan oleh Allah berada dalam keadaan fakir – yang menurut penulis fakir dalam ilmu pengetahuan karena semuanya telah disediakan oleh Allah untuk menyambut kehadiran Adam – sehingga ia memerlukan banyak bantuan dari Allah dalam mengenal alam sekitarnya. Sebagaimana Firman Allah SWT dalam Al Qur’an :

 قالوا سبحانك لا علم لنا إلا ما علمتنا إنك أنت العليم الحكيم

Artinya :

“Mereka menjawab: “Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”. (Q.S. Al Baqarah : 32).

Arti Hakim ialah: yang mempunyai hikmah. Hikmah ialah penciptaan dan penggunaan sesuatu sesuai dengan sifat, guna dan faedahnya. Jadi ketika Allah hendak menciptakan Adam sebagai khalifah (pemimpin) di bumi, malaikat merasa heran karena para penghuni bumi sebelumnya hanya bisa berbuat kerusakan dan menumpahkan darah, sehingga mereka menanyakan maksud dari firman Allah tersebut. Lalu Allah pun berkata : “sesungguhnya Aku Maha mengetahui apa yang terjadi di muka bumi. Lalu malaikat pun meminta maaf dan memohon ampun atas kesalahan yang mereka lakukan.[13]

Kemudian Allah mengajari Adam apa yang tidak diketahuinya dan apa yang harus ia ketahui. Tetapi semua anugerah itu seakan lenyap ketika Adam menunjukkan kefakirannya terhadap ilmu pengetahuan kepada Iblis sehingga Iblis dengan mudah bisa membuat Adam melanggar larangan Tuhannya. Dan kefakiran tersebut terus diwariskan kepada anak cucunya sekarang dimana manusia berlomba-lomba menguak rahasia alam dan mencari ilmu pengetahuan sebanyak-banyaknya.

Oleh karena itu, ada beberapa kefakiran yang dimiliki oleh manusia yang bisa digunakan oleh iblis untuk merayu manusia dan bisa digunakan manusia untuk memperoleh keridhaan Tuhannya, antara lain :

 

Kefakiran atau kebergantungan terhadap iblis

Dalam hal ini, iblis telah berjanji kepada Allah untuk menggoda umat manusia agar selalu jauh dari mengingat Tuhannya. Sehingga ia bisa membuktikan bahwasanya ia lebih baik dari makhluk Allah tersebut. Tetapi Allah tidak meninggalkan manusia begitu saja, ia memberikan mereka petunjuk baik itu dari para Nabi dan kitab sucinya, maupun alam yang merupakan bukti nyata kekuasaan dan kewujudan Allah. Dalam hal perdebatan dengan Iblis ini, Al Qur’an mengabadikannya dalam surah al A’raf  :

ولقد خلقناكم ثم صورناكم ثم قلنا للملائكة اسجدوا لآدم فسجدوا إلا إبليس لم يكن من الساجدين – قال ما منعك ألا تسجد إذ أمرتك قال أنا خير منه خلقتني من نار وخلقته من طين – قال فاهبط منها فما يكون لك أن تتكبر فيها فاخرج إنك من الصاغرين – قال أنظرني إلى يوم يبعثون – قال إنك من المنظرين – قال فبما أغويتني لأقعدن لهم صراطك المستقيم – ثم لآتينهم من بين أيديهم ومن خلفهم وعن أيمانهم وعن شمائلهم ولا تجد أكثرهم شاكرين – قال اخرج منها مذؤوما مدحورا لمن تبعك منهم لأملأن جهنم منكم أجمعين

Artinya

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat: “Bersujudlah kamu kepada Adam”, maka merekapun bersujud kecuali iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud. Allah berfirman: “Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?” Menjawab iblis “Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah.” Allah berfirman: “Turunlah kamu dari surga itu; karena kamu sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya, maka keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina.” Iblis menjawab: “Beri tangguhlah saya[14] sampai waktu mereka dibangkitkan.” Allah berfirman: “Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh.” Iblis menjawab: “Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). Allah berfirman: “Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya.” (Q.S. Al A’raf : 11-18)

Dalam dialog diatas, dapat kita ketahui bahwasanya iblis sangat ingin membalas dendam atas apa yang terjadi pada dirinya dengan memanfaatkan kefakiran yang ada pada diri manusia agar dia menjauhi perintah Tuhannya dan selalu mengikuti godaan iblis yang memberikan cara-cara yang mudah dalam menghadapi hidup. Akan tetapi, Allah senantiasa memberikan petunjuk kepada hambanya agar hambanya bisa memanfaatkan kefakiran yang ada dalam dirinya untuk mendekatkan diri kepada Tuhannya karena segala yang terjadi dalam hidup ada hikmah yang besar jikalau manusia mau berfikir.

 

Kefakiran atau kebutuhan untuk menikah.

Setiap manusia diciptakan berpasang-pasangan agar bisa terjadi hubungan yang harmonis antara yang satu dengan yang lainnya. Dan juga terbina hubungan yang akrab antara keluarga dan masyarakat dengan adanya ikatan yang semakin menguatkan ikatan kekeluargaan. Allah SWT berfirman :

يا أيها الناس اتقوا ربكم الذي خلقكم من نفس واحدة وخلق منها زوجها وبث منهما رجالا كثيرا ونساء واتقوا الله الذي تساءلون به والأرحام إن الله كان عليكم رقيبا

Artinya :

Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (Q.S An Nisa : 1)

Hal inilah yang menjadi salah satu cara iblis dalam menggoda manusia. Menikah adalah salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah apabila dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang ada. Tetapi apabila sudah menyimpang, hal itu bisa membuat manusia itu semakin jauh dari Tuhannya. Selain membina hubungan dan silaturrahmi, menikah juga merupakan salah satu cara untuk melepaskan kebutuhan jsamani dengan cara yang diridhai oleh Allah. Inilah kesempatan iblis untuk merayu manusia, dia menggunakan nafsu yang sudah ada sejak manusia dilahirkan dan kebutuhan biologis sebagai dalih untuk membenarkan perbuatan yang merusak keturunan tersebut. Berzina, melakukan hubungan suami istri diluar akad nikah termasuk salah satu perbuatan keji yang banyak dilakukan oleh jaman sekarang. Padahal Allah sudah memperingatkan dalam Al Qur’an tentang bahaya zina, yaitu :

ولا تقربوا الزنى إنه كان فاحشة وساء سبيلا

Artinya :

Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk. (Q.S Al Isra’ : 32)

Kepada orang yang hartanya tidak seberapa atau termasuk ke dalam orang-orang fakir, Allah memberikan kemudahan untuk melaksanakan nikah dengan mempermudah rejekinya jika ia mau sungguh-sungguh berusaha untuk menghidupi keluarganya. Allah menjelaskan hal ini dalam Al Qur’an :

وأنكحوا الأيامى منكم والصالحين من عبادكم وإمائكم إن يكونوا فقراء يغنهم الله من فضله والله واسع عليم

Artinya :

Dan kawinkanlah orang-orang yang sedirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui. (Q.S An Nur : 32)

c)          Kefakiran untuk mendapatkan anugerah Ilahi

Anugerah Allah yang paling besar bagi manusia adalah akalnya yang mengendalikan semua apa yang dilakukan dalan menjalani hidup didunia. Akal tersebut bisa memuat berbagai macam pengetahuan dan ilmu yang membuat manusia lebih beradab dan lebih tinggi derajatnya di hadapan Tuhan maupun manusia lainnya. Dalam menjelaskan keutamaan orang yang mempunyai ilmu, Allah telah mengabadikannya didalam Al Qur’an yang berbunyi :

يا أيها الذين آمنوا إذا قيل لكم تفسحوا في المجالس فافسحوا يفسح الله لكم وإذا قيل انشزوا فانشزوا يرفع الله الذين آمنوا منكم والذين أوتوا العلم درجات والله بما تعملون خبير

Artinya :

Hai orang-orang beriman apabila dikatakan kepadamu: “Berlapang-lapanglah dalam majlis”, maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: “Berdirilah kamu”, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Q.S Al Mujadalah : 11)

Disinilah terbuktinya kefakiran manusia yang selalu haus akan ilmu pengetahuan. Ilmu itu tersendiri banyak bagiannya, selain ilmu yang bermanfaat ada juga ilmu yang apabila digunakan akan membuat manusia semakin lupa dengan Tuhannya. Diantara ilmu itu adalah ilmu sihir yang merupakan cara yang paling efektif bagi iblis dalam melaksanakan janjinya untuk menjauhkan manusia dari Tuhannya. Tetapi apabila manusia bisa menggunakan akalnya dengan sebaik-baiknya, maka dia bisa memperoleh berbagai macam ilmu yang berguna baginya dalam kehidupan dunia dan akhirat. Sehingga, walaupun dia seorang fakir yang tidak mempunyai harta tetapi dia mempunyai ilmu, maka Allah akan selalu memberikannya cara untuk memperoleh harta tersebut dan selalu bersyukur padaNya. Sehingga dia lebih diutamakan dibanding orang-orang kaya yang hanya memikirkan hartanya dan bagaimana cara untuk memuaskan semua nafsu dunianya.

d)            Keutamaan Hidup Fakir

Dalam hadis lain kitab yang sama, bab keutamaan orang fakir Sunan at Turmuzi Rasulullah bersabda :

حدثنا محمد بن عمرو بن نبهان بن صفوان الثقفي البصري حدثنا روح بن أسلم حدثنا شدا د أبو طلحة الراسبي عن أبي الوازع عن عبد الله بن مغفل قال قال رجل للنبي صلى الله عليه وسلم يا رسول الله والله إني لأحبك فقال انظر ماذا تقول قال والله إني لأحبك فقال انظر ماذا تقول قال والله إني لأحبك ثلاث مرات فقال إن كنت تحبني فأعد للفقر تجفافا فإن الفقر أسرع إلى من يحبني من السيل إلى منتهاه حدثنا نصر بن علي حدثنا أبي عن شداد أبي طلحة نحوه بمعناه قال أبو عيسى هذا حديث حسن غريب وأبو الوازع الراسبي اسمه جابر بن عمرو وهو بصري

Artinya :

seorang laki-laki berkata kepada Nabi saw : “wahai Rasulullah, demi Allah sungguh aku mencintaimu”. Beliau menjawabnya : “ perhatikanlah apa yang kamu ucapkan”. Dia berkata : “demi Allah sungguh aku mencintaimu” tiga kali. Beliau menjawab : “jika engkau mencintaiku, maka bersiap-siaplah terhadap kefakiran sebagai pelindung, karena sesungguhnya kefakiran lebih cepat bagi orang yang mencintaiku dari aliran air hingga muaranya”.

Rasulullah selalu hidup dalam kesederhanaan walaupun beliau adalah seorang pemimpin yang besar, seorang kepala Negara, tetapi beliau tetap memberikan contoh kepada umatnya bahwa hidup dalam kesederhanaan itu merupakan cara yang lebih cepat dalam mendekatkan diri kepada Allah. Dalam sebuah hadis riwayat at Turmuzi dijelaskan :

حدثنا أبو كريب حدثنا المحاربي حدثنا يزيد بن كيسان عن أبي حازم عن أبي هريرة قال ما شبع رسول الله صلى الله عليه وسلم وأهله ثلاثا تباعا من خبز البر حتى فارق الدنيا هذا حديث صحيح حسن غريب من هذا الوجه

Artinya :

Abu Hurairah berkata : “Rasulullah dan keluarga beliau tidak pernah kenyang tiga hari berturut-turut dari roti gandum sampai mereka meninggal dunia. (HR At Turmuzi)

Begitulah kehidupan Rasulullah dalam menyiarkan agama Islam hingga tersebar ke seluruh pelosok dunia. Karena didalam kefakiran banyak terdapat rasa syukur atas rahmat dan rezeki yang diberikan Allah kepadanya sehingga bertambah imannya dan banyak amalnya. Tidak seperti orang kaya yang setiap hari banyak menghitung harta, sedikit amal dan sedikit rasa syukurnya atas apa yang telah ia peroleh, bahkan ia menginginkan lebih daripada yang sudah ada. Walaupun ada sebagian kecil dari mereka yang selalu tahajud di setiap heningnya malam, memberikan sebagian harta yang mereka peroleh untuk orang-orang yang membutuhkan.

Oleh karena itu, sudah selayaknya jika rasulullah mengatakan bahwasanya orang-orang fakir yang Islam dan beriman lebih dulu masuk surga dikarenakan kezuhudannya dan juga rasa syukurnya kepada Allah.

Dari uraian diatas dapatlah diketahui bahwasanya hadis-hadis ini tidak bertentangan dengan Al Qur’an, hadis-hadis lain yang semakna dan nalar akal. Dengan demikian dapat pula dikatakan secara matan bahwa hadis-hadis tersebut adalah shahihul matan.

e)              Nilai dan Kehujjahan hadis

Secara keseluruhan dari sanad dan matan hadis, hadis ini termasuk hadis shahih. Didalam sanadnya tidak terdapat cacat baik itu dari perawinya maupun dari tahammul dan ada’nya. Oleh karena itu, dapat diketahui bahwa hadis ini adalah hadis shahih dan makbul.

Sebuah hadis yang makbul dan diriwayatkan oleh perawi yang diakui kualitasnya serta matannya mengandung hikmah yang sangat besar, maka hadis tersebut bisa dijadikan hujjah dan diamalkan dalam masyarakat. Akan tetapi, hendaklah kita selalu berusaha mencari kehidupan yang lebih baik untuk mencapai kebahagiaan didunia dan akhirat seperti sabda rasulullah saw. : “kamu lebih tahu tentang urusan duniamu”.

 

Kesimpulan

 

Dari hasil penelitian hadis-hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga riwayat at Turmuzi ini, dapat diambil kesimpulan bahwa :

 

Penelitian Sanad

Hadis-hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga ini mempunyai rawi-rawi yang diakui kualitas kepribadian dan intelektualnya. Walaupun kualitas tersebut tidaklah sesempurna perawi yang lainnya seperti yang terdapat pada al Muharabiy dan Muhammad bin Amru, tetapi tidak ada satupun yang ditarjih sampai kepada level yang menyebabkan gugurnya keshahihan sanad. Dan juga kritikan Ibn Hazm terhadap at Turmuzi tidak mempunyai alas an yang valid disamping juga dia tidak pernah membaca karya-karya at Turmuzi.

 

Penelitian Matan

Hadis tentang orang-orang fakir lebih dulu masuk surga ini secara matan – sejauh penelitian yang dilakukan – tidak bertentangan dengan Al Qur’an, hadis-hadis lain yang lebih kuat dan semakna, dan penalaran akal. Jadi secara keseluruhan hadis ini adalah shahih.

 

Nilai dan Kehujjahan Hadis

Dari uraian diatas diatas dapat diketahui bahwa semua hadis ini mempunyai sifat-sifat yang dapat diterima sebagai hujjah dan makbul. Hadis yang dikelompokkan sebagai hadis makbul secara otomatis dianggap sebagi hadis ma’mul bih.

DAFTAR PUSTAKA

 

Ismail, M. Syuhudi, Metodologi Penelitian Hadis, PT Bulan Bintang, Jakarta, 1992

Rachman, Drs. Fatchur, Ikhtisar Musthalahul Hadis, PT Al Ma’arif, Bandung, 1974

Al Qubbani, M. Bahauddin, Miskin dan kaya dalam Al Qur’an terj., Gema Insani Press, Jakarta, 1999

Software Maushu’ah Hadis Syarif

Software Al A’lam wa Tarajim Ar Rijal

E-book Al Jami’ Ash Shahih li At Turmuzi, Muhammad bin Isa bin Saurah at Turmuzi

E-book Sunan Ibnu Majah, Muhammad bin Yazid Abu Abdullah

E-book Musnad Imam Ahmad bin Hanbal, Ahmad bin Hanbal

E-book Al Qur’an Digital, alqur’andigital.com


[1] Ismail, M. Syuhudi, Metodologi Penelitian Hadis, PT Bulan Bintang, Jakarta, 1992, hal. 52

[2]  Ibid hal. 66-69

[3]  Ibid hal. 70-71

[4]  Sirah A’lamul Anbiya’, juz 8 hal. 570

[5]  Rachman, Drs. Fatchur, Ikhtisar Musthalahul Hadis, PT Al Ma’arif, Bandung, 1974, hal. 382- 383

[6]  Al ‘Asqalaniy, Ibnu Hajar, Tahzib at Tahzib, juz 5 hal. 339 no. 7279

[7]  Ibid hal. 337 no. 7277

[8]  Ibid juz 3 hal. 461 no. 4655

[9]  Ibid juz 5 hal. 331 no. 7260

[10]  Ibid juz 6 hal. 426 no. 9378

[11]  Ibid juz 6 hal. 508 no. 10418

[12]  Al Qubbani, M. Bahauddin, Miskin dan kaya dalam Al Qur’an terj., Gema Insani Press, Jakarta, 1999, hal. 15-18.

[13]  Q.S. Albaqarah : 30-32

[14]  Maksudnya: janganlah saya dan anak cucu saya dimatikan sampai hari kiamat sehingga saya berkesempatan menggoda Adam dan anak cucunya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s