Hadis Toleransi Suami Isteri

HADIS-HADIS TENTANG TOLERANSI ANTARA SUAMI DAN ISTRI DALAM MASALAH RANJANG

 

A.         Takhrij Hadis

Dalam mencari hadis-hadis tentang laknat malaikat pada perempuan yang pergi dari tempat tidur suaminya, seperti yang telah diberikan oleh dosen pengampu, penulis menggunakan metode takhrij hadis bi alfazh, yaitu mencari hadis dengan mengguaka beberapa kata yang terdapat didalam matan hadis.

Setelah melakukan takhrij dengan menggunakan software Maktabah Syamilah dengan kata kunci “da’a ar rajulu” (دعا الرجل), “hajiratan firasy” (هاجرة فراش), dan “la’anatuha al malaikah (لعنتها الملائكة) ditemukan 16 hadis dalam Kutubu at Tis’ah.

Adapun hadis-hadis tersebut adalah :

  1. Hadis riwayat Bukhari, kitab (بدء الخلق), bab (إذا قال أحدكم : آمين، والملائكة في السماء، فوافقت إحداهما الأخرى، غفر له ما تقدم من ذنبه) no 3065 :

حدثنا مسدد حدثنا أبو عوانة عن الأعمش عن أبي حازم عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : إذا دعا الرجل امرأته إلى فراشه فأبت فبات غضبان عليها لعنتها الملائكة حتى تصبح

  1. Hadis Riwayat Bukhari, kitab (النكاح), bab (إذا باتت المرأة مهاجرة فراش زوجها) no 4897 :

حدثنا محمد بن بشار حدثنا ابن أبي عدي عن شعبة عن سليمان عن أبي حازم عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : إذا دعا الرجل امرأته إلى فراشه فأبت أن تجيء لعنتها الملائكة حتى تصبح

  1. Hadis Riwayat Bukhari, kitab (النكاح), bab (إذا باتت المرأة مهاجرة فراش زوجها) no 4898 :

حدثنا محمد بن عرعرة حدثنا شعبة عن قتادة عن زرارة عن أبي هريرة قال : قال النبي صلى الله عليه وسلم : إذا باتت المرأة مهاجرة فراش زوجها لعنتها الملائكة حتى ترجع

  1. Hadis riwayat Muslim, kitab (النكاح) bab (تحريم إمتناعها من فراش زوجها) no 1433 :

وحدثنا محمد بن المثنى وابن بشار واللفظ لابن المثنى قالا حدثنا محمد بن جعفر حدثنا شعبة قال سمعت قتادة يحدث عن زرارة بن أوفى عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : إذا باتت المرأة هاجرة فراش زوجها لعنتها الملائكة حتى تصبح

  1. Hadis riwayat Muslim, kitab (النكاح) bab (تحريم إمتناعها من فراش زوجها) no 1434 :

وحدثنيه يحيى بن حبيب حدثنا خالد يعني بن الحار حدثنا شعبة قال سمعت قتادة يحدث عن زرارة بن أوفى عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : إذا باتت المرأة هاجرة فراش زوجها لعنتها الملائكة حتى ترجع

  1. Hadis riwayat Muslim, kitab (النكاح) bab (تحريم إمتناعها من فراش زوجها) no 1435 :

حدثنا بن أبي عمر حدثنا مروان عن يزيد يعني بن كيسان عن أبي حازم عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : والذي نفسي بيده ما من رجل يدعو امرأته إلى فراشها فتأبي عليه إلا كان الذي في السماء ساخطا عليها حتى يرضى عنها

  1. Hadis riwayat Muslim, kitab (النكاح) bab (تحريم إمتناعها من فراش زوجها) no 1436 :

وحدثنا أبو بكر بن أبي شيبة وأبو كريب قالا حدثنا أبو معاوية ح وحدثني أبو سعيد الأشج حدثنا وكيع ح وحدثني زهير بن حرب واللفظ له حدثنا جرير كلهم عن الأعمش عن أبي حازم عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : إذا دعا الرجل امرأته إلى فراشه فلم تأته فبات غضبان عليها لعنتها الملائكة حتى تصبح

  1. Hadis riwayat Abu Daud, kitab (النكاح) bab (في حق الزوج على المرأة) no 2141 :

حدثنا محمد بن عمرو الرازي ثنا جرير عن الأعمش عن أبي حازم عن أبي هريرة  : عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : إذا دعا الرجل امرأته إلى فراشه فأبت فلم تأته فبات غضبان عليها لعنتها الملائكة حتى تصبح

  1. Hadis riwayat Ahmad bin Hanbal, kitab (باقي مسند المكثرين) bab (مسند أبي هريرة) no 8526 :

حدثنا عبد الله حدثني أبي حدثنا عفان حدثنا همام حدثنا قتادة عن زرارة بن أوفي عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : لا تهجر امرأة فراش زوجها الا لعنتها ملائكة الله عز و جل

  1. Hadis riwayat Ahmad bin Hanbal, kitab (باقي مسند المكثرين) bab (مسند أبي هريرة) no 9001 :

حدثنا عبد الله حدثني أبي حدثنا بهز حدثنا شعبة حدثنا قتادة قال سمعت زرارة بن أوفي يحدث عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : إذا باتت المرأة هاجرة فراش زوجها لعنتها الملائكة حتى ترجع

  1. Hadis riwayat Ahmad bin Hanbal, kitab (باقي مسند المكثرين) bab (مسند أبي هريرة) no 9669 :

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا بن نمير قال ثنا الأعمش ووكيع قال ثنا الأعمش عن أبي حازم الأشجعي عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : إذا دعا الرجل امرأته إلى فراشه فأبت عليه فبات وهو غضبان لعنتها الملائكة حتى يصبح

  1. Hadis riwayat Ahmad bin Hanbal, kitab (باقي مسند المكثرين) bab (مسند أبي هريرة) no 10046 :

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا محمد بن جعفر قال ثنا شعبة وحجاج قال حدثني شعبة قال سمعت قتادة يحدث عن زرارة قال حجاج في حديثه سمعت زرارة بن أوفي عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : إذا باتت المرأة هاجرة فراش زوجها لعنتها الملائكة حتى ترجع

  1. Hadis riwayat Ahmad bin Hanbal, kitab (باقي مسند المكثرين) bab (مسند أبي هريرة) no 10230 :

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا وكيع قال ثنا الأعمش عن أبي حازم عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : إذا دعا الرجل امرأته إلى فراشه فأبت عليه فبات وهو عليها ساخط لعنتها الملائكة حتى تصبح

  1. Hadis riwayat Ahmad bin Hanbal, kitab (باقي مسند المكثرين) bab (مسند أبي هريرة) no 10742 :

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا سليمان بن داود وعبد الصمد قالا ثنا شعبة وهمام عن قتادة عن زرارة بن أوفى عن أبي هريرة يرفعه قال عبد الصمد ان رسول الله صلى الله عليه و سلم قال : إذا باتت المرأة هاجرة لفراش زوجها لعنتها الملائكة حتى تصبح أو حتى ترجع

  1. Hadis riwayat Ahmad bin Hanbal, kitab (باقي مسند المكثرين) bab (مسند أبي هريرة) no 10959 :

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا هاشم ثنا شعبة ثنا قتادة عن زرارة بن أوفي العامري عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : إذا باتت المرأة هاجرة لفراش زوجها لعنتها الملائكة حتى ترجع

  1. Hadis riwayat ad Darimiy, kitab (النكاح) bab (في حق الزوج على المرأة) no 2288 :

حدثنا هاشم بن القاسم ثنا شعبة انا قتادة عن زرارة بن أوفى العامري عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : إذا باتت المرأة هاجرة لفراش زوجها لعنتها الملائكة حتى ترجع

B.         Klasifikasi Matan Hadis

Setelah mengumpulkan (takhrij) hadis dari berbagai kitab hadis dengan lafazh yang berbeda-beda, maka penulis akan memetakan lafazh-lafazh yang berbeda tersebut dalam tabel berikut :

Hadis yang menggunakan syarat “marah dan tidak ridhanya suami” adalah :

 

No

Lafazh

Riwayat

1

غضبان

Bukhari, no 7065

Muslim, no 1436

Abu Daud, no 2141

Ahmad bin Hanbal, no 9669

2

ساخط

Ahmad bin Hanbal, no 10230

3

يرضى

Muslim, no 1435

 

Hadis yang menggunakan kata yang menunjukkan  waktu “sampai subuh, sampai ia kembali / pulang“ adalah :

No

Lafazh

Riwayat

1

 

 

حتى تصبح

Bukhari, no 3065 dan 4897

Muslim, no 1433 dan 1436

Abu Daud, no 2141

Ahmad bin Hanbal, no 9669 dan 10230

2

 

 

حتى ترجع

Bukhari, no 4898

Muslim, no 1434

Ahmad bin Hanbal, no 9001, 10046, 10742 dan 10959

Ad Darimiy, no 2288

 

Selain itu, jika diteliti dengan jelas dan seksama maka akan kelihatan sekali metode gramatikal dan susunan kalimat yang digunakan Nabi saw sangat singkat  tetapi padat dan kaya akan makna. Hal itu terbukti dengan hadirnya beberapa makna dan nilai-nilai universal yang bisa ditangkap. Dan di dalam lafadz hadits-hadits diatas Nabi saw mempergunakan lafadz tamsil, mengajak ke tempat tidur. Dan ini mengindikasikan bahwa bahasa Nabi sangat simbolik dan sangat bernilai estetika. Nabi saw tidak vulgar dalam menyebutkan hal-hal yang bersifat hubungan suami istri, bahkan membawanya ke dalam bahasa yang sangat indah, mudah dipahami dan mudah dicerna.

 

C.         Klasifikasi Sanad Hadis

Setelah melihat rangkaian sanad Hadis-hadis tentang laknat malaikat kepada perempuan yang pergi dari suaminya dengan menggunakan software Maushu’ah al Hadis al Syarif, didapati bahwa seluruh riwayat berakhir kepada Abu Hurairah yang kemudian bersambung kepada Nabi saw. Adapun rangkaian sanad pada hadis-hadis tersebut akan penulis kelompokkan dalam tabel berikut :

Nomor Tingkatan Rawi

Nama Perawi

1

Abdurrahman bin Shakhar

2

Salman Maula ‘Izzah, Zurarah bin Aufiy

3

Sulaiman bin Mahran, Qatadah bin Di’amah, Yazid bin Kaysan.

4

Wadhah bin Abdullah, Syu’bah bin al Hajjaj, Abdullah bin Numair, Waki’ bin al Jarrah, Muhammad bin Khazim, Abdullah bin Daud, Muhammad bin Maymun, Jarir bin Abdul Hamid, Hamam bin Yahya, Marwan bin Mu’awiyah.

5

Musaddad bin Musarhad, Muhammad bin Ibrahim, Muhammad bin Amru, Muhammad bin Ja’far, Khalid bin al Harits, Abdul Shamad bin Abdul Warits, Sulaiman bin Daud, Hasyim bin Al Qasim, Muhammad bin ‘Ar’arah, Bahaz bin Asad, Yazid bin Harun, Hajjaj bin Muhammad, Affan bin Muslim, Muhammad bin Yahya.

6

Muhammad bin Basyar, Muhammad bin al Mutsanna, Yahya bin Habib.

 

D.         Analisa Matan Hadis

Setelah mengetahui lafazh-lafazh yang berbeda dalm hadis-hadis diatas dan memetakannya ke dalam dua kelompok, maka penulis mendapatkan kata-kata dalam matan hadis-hadis tersebut untuk dianalisa. Adapun matan-matan itu antara lain : marah (غضبان), jengkel (ساخط), dan ridha (يرضى) dalam kategori marah dan ridhanya suami. Dan kata-kata : sampai subuh (حتى تصبح) dan sampai ia kembali / pulang (حتى ترجع) dalam kategori waktu berlangsungnya laknat malaikat.

 

1)             Marah dan Tidak Ridhanya Suami

Dalam Lisanul Arab dijelaskan bahwa ghadhbaan adalah kebalikan dari ridha, yaitu marah atau tidak senang terhadap sesuatu atau perbuatan tertentu. Dan marahnya langsung terjadi begitu saja secara spontan ketika sesuatu yang tidak disukainya terjadi.[1]

Sedangkan kata saakhitun adalah isim fa’il dari kata sakhatha yang berarti lawan kata dari ridha yaitu marah atau jengkel, benci kepada sesuatu atau perbuatan tertentu. Jadi saakhithun artinya adalah orang marah atau jengkel terhadap suatu perbuatan yng tidak disukainya. Saakhtaha juga bisa berarti marah terhadap sesuatu yang melanggar peraturan tertentu sehingga bisa dijatuhi hukuman.[2]

Kata yardha merupkan fi’il mudhari’ dari kata ridha yang artinya perbuatan tersebut sedang atau akan terjadi. Ridha artinya adalah lawannya marah dan jengkel. Yaitu menerima dan memaafkan perbuatan yang tidak disenangi atau melanggar aturan yang terjadi kepada dirinya agar orang yang melakukannya terlepas dari hukuman.[3]

Abu ‘Awanah mengatakan dari al A’masy dengan adanya penambahan kata-kata “sehingga timbullah rasa marah kepada istrinya” menjadi syarat terjadinya laknat. Karena bisa saja sang istri menolak ajakan suaminya itu karena ada uzur tertentu dan suaminya bisa memahami keadaan istrinya sehingga sang suami tidak menjadi marah, sehingga laknat malaikat tidak jatuh kepada wanita tersebut. Dan adapun tentang hadis dari Zurarah : “Apabila seorang istri dengan sengaja meninggalkan tempat tidur suaminya”, tidaklah dimaksudkan sesuai dengan arti zahirnya yaitu meninggalkan. Tetapi yang dimaksudkan hadis ini adalah memutuskan hubungan dengan suami lalu meninggalkannya. Akan tetapi jika si istri minggat karena dianiaya oleh suaminya, maka ia tidak mendapatkan dosa.[4]

 

2)             Hingga Shubuh atau Hingga Istri Kembali / Pulang kepada Suaminya

Kata tushbih diambil dari kata shubhu yang berarti terbitnya fajar sebagai awalnya hari. Shubhu atau subuh adalah lawan dari sore, yaitu pagi hari. Bisa juga berarti munculnya cahaya.[5] Kata-kata seperti ini sering digunakan untuk menunjukkan waktu bagi orang Arab dan juga sudah diadopsi oleh orang-orang Indonesia. Subuh biasanya adalah waktu untuk memulai suatu pekerjaan dan kebaliknnya yaitu sore adalah waktu untuk mengakhiri sebuah pekerjaan.

Dalam bahasa Arab, kata tarji’u adalah bentuk fi’il mudhari’ dari kata raja’a sebagai kata ganti orang ketiga perempuan yang berarti pulang. Kata raja’a bisa juga berarti kembali. Misalnya dalam suatu riwayat ada orang yang ingin pulang dari maut, yaitu kembali ke dunia yang sudah ditinggalkannya.[6]

Ibnu Abi Jamrah berkata : “Tempat tidur adalah sebuah ungkapan untuk melakuka jima’. Hadis tersebut menjelaskan kekhususan pada laknat malaikat yang terjadi hanya pada malam hari sesuai dengan sabda Nabi ‘sampai subuh’. Sudah menjadi adat pada malam hari suami-istri melakukan jima’ karena kesunyian malam sangat mendukung untuk melakukannya. Dan tidaklah lazim bagi seorang istri diperbolehkan untuk enggan melakukannya pada siang hari sedangkan pada malam harinya ia gunakan untuk berzikir sesuai sangkaannya.[7]

Sedangkan penggunaan kata pulang atau kembali tidak terbatas pada waktu-waktu tertentu dan bisa terjadi kapan saja. Jikalau pada kata tushbiha kesalahan yang dilakukan oleh istri dikhususkan pada malam hari dan malaikat melaknatnya hingga subuh. Dan pada kata tarji’u, kesalahan itu bisa terjadi pada siang atau malam hari, tidak dikhususkan pada satu waktu tertentu. Begitu juga laknat malaikat akan terus ditimpakan kepadanya sampai ia kembali lagi kepada suaminya, bisa dengan memenuhi ajakannya atau kembali ke kamar suaminya apabila sudah pisah ranjang. Dan penggunaan kata ini sama dengan penggunaan kata ridha yang tidak berkaitan dengan waktu secara khusus, akan tetapi lebih berkaitan pada kesadaran dan kedewasaan antara suami dan istri tentang hak dan kewajibannya serta saling memahami antara yang satu dengan yang lainnya.

 

E.         Konteks Turunnya Hadis

Sebab turunnya hadis (asbab al wurud al hadis) bisa dilihat secara makro dan mikro. Mikro adalah sebab langsung yang membuat Nabi saw mengeluarkan sebuah perkataaan, perbuatan atau taqrir; baik hal itu disebabkan oleh pertanyaan shahabah ataupun karena wahyu serta karena Nabi melihat sesuatu. Dan sebab makro adalah kondisi masyarakat pada saat Nabi mengeluarkan hadis, baik kebudayaan, adat istiadat ataupun prilaku masyarakat pada saat itu.

Hadis tentang laknat malaikat kepada isteri yang menolak ajakan suaminya untuk melakukan jima’ ini tidak ditemukan sebab mikronya. Akan tetapi besar kemungkinannya hal ini terjadi karena adanya sebuah budaya masyarakat pada sat itu yang disebut dengan Pantang Ghilah. Ghilah adalah berhubungan dengan isteri yang sedang hamil dan menyusui.[8] Mereka beranggapan bahwa ghilah adalah sesuatu yang tabu untuk dilakukan, padahal Islam membolehkan untuk bercumbu dengan istri ketika sedang hamil dan menyusui (masa nifas) kecuali jima’ (intercourse).

Ketika Islam datang pada masyarakat jahiliah, poligami diperketat dengan syarat-syarat tertentu sehingga apabila hanya beristri satu sedangkan ghilah masih dipertahankan, hal ini tentu akan sangat menyulitkan bagi para suami.[9] Oleh karena itu, Nabi saw sebagai penyampai risalah dan teladan yang baik bagi umatnya ingin merubah kebiasaan ini dengan mengeluarkan hadis seperti diatas agar wanita Arab bisa memberikan toleransi kepada suaminya dengan tidak memakai budaya pantang ghilah lagi.

 

 

Kesimpulan

 

Dari penjelasan diatas dapat ditarik beberapa tema komprehensif dari hadits-hadits yang telah disebutkan, yaitu :

  1. Saling pengertian dan memahami antara suami istri.
  2. Larangan bersikap marah dan membenci, karena hanya akan merusak kehidupan.
  3. Kecendrungan laki-laki untuk terlebih dahulu mengajak istrinya berhubungan.
  4. Suami menguasai dan pemilik harta dan rumah.
  5. Ketaatan seorang istri terhadap suami.

Dan penulis menarik beberapa kesimpulan untuk mengetahui makna yang jelas dari hadis-hadis diatas. Kesimpulan itu meliputi kesimpulan bahasa, kaedah pengggunaan hadis tersebut (konteks hadis), problem masyarakat sekarang yang berkaitan dengan hadis tersebut, serta kritik dari penulis terhadap pemakaian makna hadis tersebut.

Secara bahasa, hadis diatas menggunakan beberapa kata yang berbeda didalam menyampaikan maksud yang sama. Yang pertama adalah dengan menggunakan kata ajakan (إذا دعا), yaitu mengajak dengan penuh sopan santun dan bijak serta mengetahui kondisi orang yang diajak, seperti firman Allah dalam surah an Nahl ayat 125. Yang kedua adalah kata enggan (فأبت), yaitu menolak dengan kasar dan penuh rasa tidak senang kepada orang yang ditolak, seperti firman Allah dalam surah al Baqarah ayat 34.[10] Yang ketiga adalah kata marah (غضبان), yaitu suami merasa tidak senang dan sakit hati kepada istrinya karena istrinya tidak mau menuruti keinginannya. Yang terakhir adalah waktu terjadinya laknat (حتى تصبح/حتى ترجع), yaitu peristiwa laknat tersebut hanya terjadi dalam jangka waktu tertentu dan tidak selamanya. Dari penjelasan kata-kata diatas dapat diketahui bahwasanya laknat malaikat akan jatuh kepada seorang istri apabila istri tersebut menolak ajakan suaminya untuk berhubungan badan dengan kasar dan rasa tidak senang kepada suaminya, padahal suaminya sudah mengajak istrinya dengan baik dan sopan dan mengetahui bahwa si isteri tidak mempunyai udzur syar’i dan kondisinya juga bagus untuk melakukan hubungan tersebut serta laknat tersebut terjadi dalam waktu yang tidak lama.

Dari penjelasan tentang konteks hadis diatas, dapat ditarik kesimpulan bahwasanya hadis ini ingin menyadarkan kaum wanita agar tidak melarang suami yang ingin bercumbu dengannya sekalipun dia dalam kondisi hamil dan menyusui. Selama apa yang dinginkan oleh sang suami tidak bertentangan dengan ajaran Islam, maka sang isteri harus menurutinya. Tetapi dengan catatan bahwa sang suami telah mengajaknya dengan sopan dan mengerti kondisi istrinya.

Adapun keadaan masyarakat sekarang khususnya di Indonesia, sering terjadi tindakan-tindakan kriminal yang disebabkan oleh kurangnya pengertian antara suami dan isteri dalam hubungan seks. Banyak istri yang dianiaya oleh suaminya karena mereka menolak ajakan suaminya untuk melakukan hubungan badan, dan tidak sedikit istri-istri yang selingkuh dengan lelaki lain hanya karena hasratnya tidak terpuaskan. Hal ini tentunya bertentangan dengan Islam yang mengajarkan untuk berbuat baik dan saling menghormati antara suami dan istri. Apalagi dengan adanya hadis diatas yang berbentuk khabariyah (berita), ini tentunya menjadi sebuah pedoman antara muslim dan muslimah yang sudah menikah didalam bergaul dengan pasangannya. Dan keadaan-keadaan buruk diatas tidak akan terjadi seandainya orang-orang yang sudah menikah bisa memahami pikiran dan perasaan antara yang satu dengan yang lainnya. Selain itu Islam juga telah mengajarkan tentang adab-adab dalam berhubungan suami istri. Dan juga banyak sekali buku-buku dan kitab-kitab yang memuat pedoman seperti itu, seperti kitab ‘Uqud al Lujjain yang khusus membahas tentang masalah pernikahan.

Dari pembahasan diatas, penulis dapat memahami bahwasanya maksud dari hadis tersebut tidaklah cukup dipahami secara tekstual saja yang mana terkesan seperti mendiskreditkan wanita karena secara teks hadis tersebut tertuju kepada wanita. Akan tetapi setelah dilakukan analisis secara bahasa dan konteks serta melihat realitas yang ada, penulis ingin menyampaikan bahwasanya hadis tersebut tertuju kepada suami dan istri. Hal ini terlihat dari analisis bahasa yang mana sang suami didalam mengajak istrinya untuk berhubungan, hendaklah dengan cara yang halus dan sopan serta paham bahwa istrinya tidak mengalami kondisi-kondisi yang tidak memungkinkannya untuk memenuhi ajakan suaminya. Kondisi itu bisa berupa kelelahan, sakit, mempunyai masalah pribadi, haid dan nifas, serta kondisi mental yang tidak stabil. Dan sang istri juga dituntut untuk bersikap baik dengan suaminya. Jikalau ada hal-hal yang menyebabkan ia tidak bisa memenuhi ajakan suaminya, hendaklah disampaikan dengan cara yang sopan dan menyenangkan hati agar suaminya tidak merasa jengkel atau marah kepadanya dan bisa memahami keadaan istrinya pada saat itu. Sedangkan dengan melihat realitas yang ada, penulis memahami bahwasanya salah satu penyebab tidak harmonisnya rumah tangga adalah faktor kepuasan lahir (fisik). Hal ini bisa saja terjadi karena kurangnya keterbukaan antara suami dan istri didalam mengutarakan kekurangan dan masalah yang terdapat dalam hubungan mereka berdua. Oleh karena itu, hendaklah diantara suami dan istri tidak ada rahasia pribadi sehingga apabila terdapat suatu masalah dalam rumah tangga mereka, bisa diselesaikan dengan cara yang baik dan menyenangkan. Sikap toleransi antara suami dan istri bisa menambah erat ikatan yang sudah ada sehingga timbullah keharmonisan keluarga yang nantinya bisa membawa pernikahan tersebut menuju pernikahan yang sakinah, mawaddah wa rahmah.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Software Maktabah Syamilah

Software Maushu’ah al Hadis al Syarif

E Book Shahih Bukhari

E Book Shahih Muslim

Terjemahan Shahih Muslim, Pustaka al Husna, Jakarta, 1980, jilid 2, cetakan 1

Kamus Arab-Indonesia, Kashiko, Surabaya, 2000, cetakan 1

Ilyas, Hamim Dkk, Perempuan Tertindas (kajian hadis-hadis misoginis), PSW IAIN Suka dan The Ford Foundation, Yogyakarta, 2003

 


[1]  Al Mishriy, Muhammad bin Mukarram bin Munzur, Lisanul Arab, Dar Shadr, Beirut, 1996, juz 1, hal. 648

[2]  Ibid, juz 7 hal. 314

[3]  Ibid, juz 14 hal. 323

[4]  Al ‘Asqalaniy, Ahmad bin Ali bin Hajar. FathulBari, Darul Ma’rifah, Beirut, 1968, juz 9,  hal. 294

[5]  Al Mishriy, Muhammad bin Mukarram bin Munzur, Lisanul Arab, Dar Shadr, Beirut, 1996 , juz 2 hal. 502

[6]  Ibid, juz 8 hal. 114

[7]  Opcit.

[8]  Ilyas, Hamim Dkk, Perempuan Tertindas (kajian hadis-hadis misoginis), PSW IAIN Suka dan The Ford Foundation, Yogyakarta, 2003, hal. 223

[9]  Ibid, lihat juga M. Amin Abdullah, Studi Agama (normativitas atau historisitas), Pustaka Pelajar, Yogyakarta,  1996.

[10]  Ibid, hal. 228-229

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s